Nasihat

Cassandra's Rant-Comedic Monologue Perempuan

Cassandra's Rant-Comedic Monologue Perempuan



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ini monolog lucu untuk pelakon berasal dari permainan komedi pendidikan yang dipanggil The Greatest Play Ever Written oleh Wade Bradford. Ditulis pada tahun 2011, premis permainan adalah bahawa narator cuba untuk menulis permainan yang paling besar dengan menggabungkan semua unsur-unsur sastera utama: konflik, genre, watak, ironi, simbolisme.

Adegan yang merangkumi monologue Cassandra adalah komik mash-up yang menyeronokkan dalam pelbagai watak dan situasi yang terkenal dalam mitologi Yunani. Skrip lengkap tersedia di Heuer Plays.

Pengenalan Watak-Cassandra

Mengikut legenda kuno, Cassandra dapat meramalkan masa depan, namun tiada siapa yang percaya kepadanya. Menurut mitologi Yunani, dia adalah anak perempuan Raja Priam dan Ratu Hecuba dari Troy. Legenda juga mengatakan bahawa Apollo memberinya kebolehan untuk memberitahu nubuatan untuk menggoda dia, tetapi ketika ia masih menolak dia mengutuknya supaya tidak ada yang percaya nubuatnya.

Dia meramalkan bahawa penangkapan Helen Paris akan menyebabkan Perang Trojan terkenal dan kemusnahan bandarnya. Tetapi sejak Trojans menyambut Helen, Cassandra dilihat sebagai salah faham atau bahkan seorang wanita yang gila.

Ringkasan dan Analisis Monolog

Di tempat kejadian ini, Cassandra berada di sebuah pesta di bandar Troy. Ketika semua orang di sekelilingnya merayakan pernikahan Paris dan Helen, Cassandra dapat merasakan sesuatu yang tidak benar. Dia menyebut:

"Semua telah dipintal dan masam-dan saya bukan hanya bercakap tentang punch buah. Bolehkah anda tidak melihat semua tanda-tanda?

Cassandra mengadu tentang semua tanda-tanda yang mengelirukan di sekelilingnya dengan menunjukkan kelakuan ironis para tetamu parti di sekelilingnya, seperti:

"Hades adalah Tuhan yang mati, tetapi dia adalah kehidupan parti ... Prometheus yang Titan memberi kita hadiah api, tetapi dia diharamkan merokok. Ares telah membuat perdamaian dengan kenyataan bahawa saudaranya Apollo tidak terlalu terang ... Orpheus hanya bercakap benar, tetapi dia memainkan lirik ... Dan Medusa baru saja dirajam. "

Bermain dengan kata-kata dan kiasan kepada mitologi Yunani mencipta lelucon yang cenderung menjadi penonton, terutama untuk geeks sastra yang tidak terlalu serius.

Akhirnya, Cassandra menamatkan monolog dengan mengatakan,

Kita semua akan mati. Orang Yunani sedang membuat serangan. Mereka akan mengepung kota ini dan membinasakan kota ini dan semua orang di dalam tembok ini akan binasa dengan api dan anak panah dan pedang. Oh, dan kau keluar dari tuala.

Campuran ucapan bahasa kontemporari dan penyampaian dramatik yang dikhaskan untuk mainan Yunani mencipta persamaan komedi. Tambahan pula, perbezaan antara graviti setiap orang adalah "ditakdirkan untuk mati" dengan kesederhanaan tiada serbet menyempurnakan monolog dengan sentuhan lucu.