Menarik

Stesen Bawah Tanah sebagai Tempat Perlindungan

Stesen Bawah Tanah sebagai Tempat Perlindungan



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pemerintah memutuskan bahawa ia tidak menyukai tempat perlindungan dalam seperti stesen tiub kerana mereka bimbang apabila orang memasuki mereka, mereka akan enggan kembali ke tanah dan meneruskan kehidupan normal. Sebelum Blitz bermula, pemerintah memerintahkan London Transport untuk tidak membenarkan orang menggunakan stesen tabung sebagai tempat perlindungan. Kakitangan stesen bawah tanah mendapati, bagaimanapun, mustahil untuk menghentikan orang memasuki dan mendirikan kem primitif mereka sendiri di bawah tanah. Setiausaha persendirian Churchill, John Colville, menulis dalam buku hariannya bahawa walaupun Perdana Menteri dengan senang hati menggunakan stesen bawah tanah yang tidak digunakan sebagai tempat perlindungan, dia "memikirkan garis otoriter mengenai tempat perlindungan dan bercakap tentang menghalang orang-orang masuk ke bawah tanah secara paksa. " (1)

Barbara Castle, seorang ahli majlis muda Parti Buruh di London, menyokong orang-orang yang mengabaikan larangan pemerintah: "Ketika Blitz datang, orang-orang London membuat tempat perlindungan mereka sendiri: London Underground. Malam demi malam, tepat sebelum sirene dibunyikan, beribu-ribu pasukan turun dengan teratur ke stesen Bawah Tanah terdekat, membawa tempat tidur mereka, termos teh panas, makanan ringan, radio, sebungkus kad dan majalah. Orang ramai segera mendapat tempat biasa dan menubuhkan komuniti troglodyte kecil di mana mereka boleh berehat. Suatu malam saya bergabung dengan mereka untuk melihat bagaimana rasanya. Itu bukan cara hidup yang saya mahukan untuk diri saya sendiri tetapi saya dapat melihat apa itu injap keselamatan yang penting. Tanpa itu, kehidupan London tidak akan dapat berjalan seperti itu berjaya. " (2)

Orang ramai tidak mengendahkan arahan pemerintah mengenai penggunaan bawah tanah sebagai tempat perlindungan awam. Mereka kering, hangat, terang dan serbuan tidak dapat didengar. Pada bulan Oktober 1940, Herbert Morrison, dilantik sebagai Setiausaha Dalam Negeri dan dia mengubah dasar pemerintah. Talian cawangan pendek ke stesen Aldwych ditutup dan diserahkan kepada orang ramai. Tiga stesen yang tidak digunakan dibuka khas untuk orang ramai. Sambungan yang belum selesai yang berjalan dari Liverpool Street di bawah East End menjadi tempat perlindungan yang luas yang menampung sekitar sepuluh ribu. Sebanyak tujuh puluh sembilan stesen di Greater London menjadi tempat perlindungan, dan pada akhir September 1940, sekitar 177,000 orang tidur di sistem Bawah Tanah. (3)

Evelyn Rose adalah salah satu daripada mereka yang menggunakan stesen bawah tanah tetapi tidak menikmati pengalamannya: "Sekiranya anda berada di luar dan serangan pengeboman berlaku, anda akan membuat tempat perlindungan terdekat. Stesen tiub dianggap sangat selamat. Saya tidak suka menggunakannya sendiri. Bau itu tidak dapat ditanggung. Bau itu sangat teruk Saya tidak tahu bagaimana orang tidak mati kerana tercekik. Begitu banyak badan dan tidak ada udara segar yang masuk. Orang akan pergi ke stesen tiub lama sebelum gelap kerana mereka ingin memastikan bahawa mereka menempah ruang mereka. Terdapat banyak hujah di antara orang-orang mengenai perkara itu. " (4)

Sebilangan besar orang yang berlindung di stesen bawah tanah menimbulkan masalah bagi penumpang: "Di stesen Lancaster Gate, saya akan melangkah ke platform yang pada pandangan pertama ditumpuk dengan mayat dari beberapa malapetaka yang mengerikan. Tidur dari semua peringkat umur dan kedua-dua jantina terbaring berpakaian separuh, dengan tangan dilemparkan dalam setiap sikap meninggalkan, meninggalkan jalan hanya selebar halaman di tepi pelantar. Di sana-sini di antara orang-orang tidur ada beberapa yang masih duduk, dua wanita dengan termos teh termos, seorang muda seorang lelaki yang cuba membaca dengan cahaya obor elektrik. Seorang kanak-kanak melenturkan kakinya di atas jalan dan harus melangkah dengan berhati-hati. Panasnya hebat dan baunya mengerikan, tetapi kerana itu adalah kejadian sehari-hari seseorang datang secara berperingkat dan menguatkan diri secara automatik ketika seseorang melangkah ke platform. " (5)

Stesen tiub tidak selamat seperti yang dipercayai orang. Bom peledak tinggi dapat menembus hingga lima puluh kaki melalui tanah padat. Ketika bom kecil melanda tembakan langsung di kereta bawah tanah Marble Arch, dipenuhi dengan tempat perlindungan, pada 17 September 1940, letupannya merobek jubin putih dari dinding ketika meletup dan menjadikannya proyektil mematikan yang membunuh dua puluh orang. Pada 7 Oktober, tujuh orang terbunuh dan tiga puluh tiga orang di stesen Trafalgar Square ketika letupan menyebabkan selongsong konkrit dan keluli di atas eskalator runtuh. Keesokan harinya sembilan belas terbunuh dan lima puluh dua lagi cedera di stesen Bounds Green. (6)

Kejadian yang paling merosakkan adalah pada 14 Oktober, di stesen Balham, ketika bom pecahan 1400 kg jatuh di jalan di atas hujung terowong pelantar utara, mewujudkan kawah besar di mana sebuah bas dua tingkat kemudian terhempas. Terowong landasan ke utara sebahagiannya runtuh dan dipenuhi dengan bumi dan air dari saluran air dan pembetung yang retak di atas. Walaupun lebih daripada 400 berjaya melarikan diri, 68 orang mati dalam bencana, termasuk ketua stesen, kerani tiket-tiket dan dua kuli. Banyak yang tenggelam ketika air dan kumbahan dari arus letupan mengalir, segera mencapai kedalaman tiga kaki. (7)

Di sebalik tragedi ini, orang terus berlindung di stesen bawah tanah. Akaun di Akhbar London Selatan menerangkan pemandangan di stesen tiub Gajah dan Kastil: "Dari pelantar ke pintu masuk ke pelantar adalah satu penyandang kemanusiaan yang berkuasa .... saya mengambil masa seperempat jam untuk sampai dari pintu masuk stesen ke platform. Walaupun di dewan tempahan yang gelap saya tersandung mayat, mayat yang tidak lebih selamat daripada bom daripada jika mereka terbaring di selokan jalan-jalan yang sunyi di luar. Menuruni tangga saya melihat ibu-ibu memberi makan bayi di payudara. Gadis-gadis kecil dan lelaki terbaring melintasi badan ibu bapa mereka kerana tidak ada ruang di tangga berliku. Ratusan lelaki dan wanita sebahagiannya tidak berpakaian, sementara budak lelaki dan perempuan kecil tidur dalam suasana lembap yang benar-benar telanjang ... Di platform, ketika kereta api masuk, ia terpaksa diberhentikan di terowong sementara polis dan kuli bergerak sambil mendorong di kaki dan tangan yang menggantung di garisan. Tempat tidur sukar dikacau ketika kereta api bergemuruh perlahan masuk. " (8)

Antrian mula terbentuk di luar stesen tiub seawal jam sepuluh pagi - hanya beberapa jam setelah orang keluar dari bawah tanah. Terdapat perdagangan pasaran gelap yang berkembang pesat menjual sebanyak 2d 6d. Satu-satunya jalan penyelesaian adalah beberapa bentuk tiket. Tiket tempahan yang dicetak dikeluarkan oleh pasukan perlindungan dan warden yang dilantik oleh pelbagai pihak berkuasa tempatan di mana stesen tabung berada, walaupun kira-kira 10 peratus tempat penginapan tidak diperuntukkan sehingga orang-orang yang mendapati diri mereka berada di kawasan itu sekiranya berlaku serbuan gunakannya. (9)

Bernard Kops, yang berusia 14 tahun pada waktu itu, menghabiskan banyak waktu di stesen bawah tanah pada tahun 1940. "Kami adalah orang bawah tanah ... Tentera memaksa kami masuk ke kereta api, untuk pergi lebih jauh. Liverpool Street adalah yang paling dekat secara geografi dan pusat, adalah yang paling popular. Oleh itu, kami terpaksa bergerak dan kami mencuba stesen seterusnya di sepanjang Central Line, dan kemudian yang berikutnya dan seterusnya ... Saya akan keluar dari kereta api di hadapan keluarga dan di bawah kaki orang ... dan saya mengemas ruang yang ada di sepanjang pelantar. Keluarga mengikuti dan kami mendirikan khemah kami, kemudian kami membongkar dan melepaskan dan berehat .... Di sini kami kembali menggunakan trot berkeliaran lagi, terlibat dalam jalan keluar baru - orang Yahudi di East End, yang telah meninggalkan kediaman mereka dan pergi ke pengasingan di bawah tanah. " (10)

Pada awal tahun 1941 dewan tempatan diberi kuasa untuk menyediakan sanitasi melalui air di tempat perlindungan besar, termasuk tandas kimia. Perubahan dilakukan kepada stesen bawah tanah yang ditutup untuk kereta api. Dindingnya dicat putih, pencahayaan bertambah baik, lintasan dilewati dan 200 bongkahan tiga tingkat dipasang, kemudahan jamban yang lebih baik menggantikan baldi yang asli, dan sistem tiket diperkenalkan untuk menyediakan tempat tidur atau ruang lantai yang disediakan untuk pelindung biasa. Perpustakaan Westminster menyumbang 2,000 buku dan kuliah pendidikan diatur untuk berlangsung di platform bawah tanah. (11)

Hiburan Persatuan Perkhidmatan Nasional (ENSA) mengadakan siri konsert sepanjang musim sejuk; ada tayangan filem dan lakonan Shakespeare. London County Council mengadakan kelas untuk pelbagai jenis mata pelajaran yang berbeza. Orang ramai juga mengatur hiburan mereka sendiri termasuk kuiz dan nyanyian. Pada suatu malam, orang-orang yang berteduh di stesen tabung Marble Arch diberi konsert tanpa dugaan oleh Glenn Miller dan kumpulannya, yang telah berlatih di teater berdekatan ketika siren serangan udara dibunyikan. (12)

Apa yang kami kekurangan adalah kebijakan tempat tinggal yang mencukupi, dan saya telah bergegas bersama dengan kumpulan sayap kiri kami di Majlis untuk tempat perlindungan yang dalam yang telah disokong oleh Profesor J. B. S. Haldane. Haldane, seorang simpatisan komunis dan saintis terkemuka, telah mengkaji secara langsung kesan serangan udara ke atas penduduk awam semasa Perang Saudara Sepanyol dan telah mencapai kesimpulan mengenai cara terbaik untuk melindungi mereka, yang telah dimuatnya dalam sebuah buku ARP yang diterbitkan dalam 1938. Di dalamnya dia berpendapat bahawa bahan letupan tinggi, bukan gas, akan menjadi ancaman utama. Dia menunjukkan bahawa bahan peledak tinggi moden sering kali mempunyai sekering tindakan tertunda dan mungkin menembusi beberapa tingkat bangunan sebelum pecah dan oleh itu ruang bawah tanah boleh menjadi tempat paling teruk untuk berteduh. Dia menekankan keperluan psikologi mendalam tentang manusia yang terperangkap dalam pengeboman untuk pergi. di bawah tanah dan mendesak pembinaan terowong dalam di London untuk memenuhi keperluan ini dan memberikan perlindungan yang nyata.

Kerajaan tidak mahu tahu. Pada tahun 1939 Sir John Anderson, yang menolak tempat perlindungan dalam sebagai tidak praktikal, menegaskan bahawa perlindungan letupan - dan tahan serpihan adalah semua yang diperlukan dan menjanjikan sejumlah besar tempat perlindungan besi yang mengambil namanya. Ini terdiri daripada lubang-lubang yang diperbesar di tanah yang ditutup oleh peti besi dari besi nipis. Sudah tentu, mereka tidak mempunyai pencahayaan, tidak ada pemanasan dan tidak ada jamban. Orang harus bertahan dari pengeboman malam musim sejuk di dalamnya dengan sebaik mungkin. Sebenarnya, ketika Blitz datang, penduduk London membuat tempat perlindungan mereka sendiri: London Underground. Tanpa itu, kehidupan London tidak akan dapat diteruskan seperti yang dilakukannya.

Sekiranya anda berada di luar dan serangan bom dilakukan, anda akan membuat tempat perlindungan terdekat. Baunya sangat teruk, saya tidak tahu bagaimana orang tidak mati kerana tercekik. Terdapat banyak hujah di kalangan orang mengenai perkara itu.

Kami tidak mempunyai tempat perlindungan Anderson sehingga kami biasa bersembunyi di bawah tangga. Anda merasakan ledakan seterusnya akan menjadi milik anda dan sangat menakutkan. Nenek saya adalah seorang yang sangat beragama dan ketika dia bersama kami semasa serangan bom, dia akan terus mengucapkan doa. Anehnya, ketika saya bersamanya, saya selalu merasa selamat.

Sebilangan besar stesen tiub diambil alih sebagai tempat perlindungan, kerana tidak ada tempat perlindungan awam yang cukup besar yang dapat dikunjungi orang. Stesen Russell Square adalah salah satu daripadanya. Saya teringat beberapa kali pulang dari teater dengan menggunakan tabung, dan ketika saya keluar di Russell Square mereka meletakkan ranjang di sepanjang platform, dan anda akan melihat "wanita memakai krim muka mereka, memakai karier mereka dan mendapatkan tepat untuk malam itu. Tentunya anda dengan sopan tidak akan menatap mereka kerana mereka berada di bilik tidur mereka. Saya ingat ada sedikit kesombongan mengenai stesen. Saya mendengar seorang wanita berkata, "Oh, kami dan keluarga kami pergi ke Bupati Taman sekarang, ini orang yang lebih baik. ' Anak-anak biasa pergi menunggang tiub. Sekurang-kurangnya ibu mereka tahu di mana mereka berada, dan jauh lebih selamat daripada jalan.

Orang ramai dimaklumkan bahawa untuk mengendalikan Kereta Api untuk pergerakan penting, Stesen Bawah Tanah tidak dapat digunakan sebagai tempat perlindungan serangan udara. Bagaimanapun, sebilangan stesen perlu dibersihkan untuk keselamatan dalam keadaan luar biasa.

Itu adalah mimpi buruk yang menuju ke bawah tanah di London. Saya merasakannya sangat sesak. Saya tidak berlindung di sana, saya hanya menaiki kereta api. Tetapi orang-orang turun cukup awal pada waktu petang dan merebahkan diri ke pelantar. Katil 2 tingkat disediakan untuk mereka setelah beberapa ketika. Saya masih ingat bahawa saya lebih suka berada di rumah, walau bagaimana pun berbahaya. Terdapat kemalangan, walaupun tentu saja mereka tidak memberitahu anda tentang mereka pada masa itu. Tetapi ada yang menikmatinya di sana - mereka akan menari di platform.

Di stesen Lancaster Gate, saya akan melangkah keluar ke platform yang kelihatan pada pandangan pertama ditumpuk dengan mayat-mayat dari beberapa bencana yang mengerikan. Panasnya dahsyat dan baunya mengerikan, tetapi kerana itu adalah kejadian sehari-hari seseorang datang secara bertahap untuk mengharapkannya dan menahan diri secara automatik ketika seseorang melangkah ke platform. Tidak ada lif yang berjalan pada waktu malam sehingga ada pendakian panjang di tangga berliku, di puncaknya adalah kesejukan malam. Tidak ada cahaya di jalanan - ketika ada kabut, saya benar-benar tersesat dalam perjalanan seperempat batu yang saya buat dua kali setiap hari - tetapi malam ini langit penuh cahaya, khemah besar sinar pencahayaan yang goyah semuanya tertumpu pada satu tempat di bumbung khemah di mana dua atau tiga lalat perak berpusing dan berpusing dalam usaha melarikan diri. Senjata anti-pesawat terdengar terus menerus, tetapi peluru meletup semua jatuh jauh dari sasarannya.

Pergerakan yang popular ke dalam tabung pada mulanya adalah spontan dan tidak tersusun, dan terdapat banyak perbincangan oleh pihak berkuasa mengenai sama ada mereka membenarkannya terus berjalan atau tidak. Dengan bijaksana, kerana hal itu akan berlaku dalam keadaan apa pun, mereka memutuskan untuk memberikan sedikit kenyamanan dan sanitasi primitif. Bunker dengan tilam wayar dipasang satu di atas yang lain; penghuni biasa akan meninggalkan harta benda, seperti permaidani atau mantel, untuk menandakan hak milik mereka dan barang ini akan tetap tidak tersentuh sepanjang hari. Beberapa orang tua membawa barang-barang berharga mereka bersama-sama ke tempat tidur mereka demi keselamatan malam demi malam, dan saya kadang-kadang memberikan tangan kepada seorang wanita tua dengan beg pakaian yang pecah di satu tangan dan satu bundel yang kelihatan berisi semua periuk memasaknya, cina perhiasan, dan perkhidmatan tehnya yang lain.

"Untuk pertama kalinya dalam beratus-ratus tahun," Pemerhatian Massa menunjukkan, "keluarga beradab melakukan seluruh kehidupan masa lapang dan rumah tangga dengan pandangan satu sama lain. Sebilangan besar orang-orang ini tidak hanya berlindung di Tiub; mereka tinggal di sana. "

Antrian mula terbentuk di luar stesen seawal jam enam pagi. Kanak-kanak atau anggota tentera yang cuti akan dihantar untuk menentukan keutamaan bagi keluarga mereka - 'Kekhawatiran berterusan', tulis Bernard Kops, 'adalah sama ada kita akan mencari ruang untuk malam itu. Kami tinggal hanya untuk pukul empat ketika mereka mengecewakan kami. ' Spivs bergabung, untuk menempah tempat di platform di mana mereka akan mengenakan setengah mahkota atau lebih ketika serbuan 'panas'. Hujan, angin, dan juga pengeboman di siang hari tidak mengubah barisan.

Dua garis putih dilukis di pelantar. Sehingga pukul tujuh tiga petang, para pelindung harus berada di jarak satu lapan kaki dari tepi, meninggalkan sisanya untuk penumpang. Dari pukul lapan hingga sepuluh tiga puluh, mereka mungkin melanggar sejauh garis kedua empat kaki dari tepi. Kemudian Tiub berhenti berjalan; cahaya itu redup; arus terputus di rel. Orang-orang akan menggantung tempat tidur gantung di atas rel, dan berjalan sedikit ke bawah terowong gelap untuk melepaskan diri. Pada hari-hari awal, platform dikemas rapat, dan orang-orang tidur di eskalator atau bahkan di bannisters di antara mereka. Berdengkur itu naik dan jatuh seperti angin kencang.

(1John Colville, catatan harian (12 Oktober 1940)

(2) Istana Barbara, Berjuang Sepanjang Jalan (1993) halaman 90-91

(3) Angus Calder, Perang Rakyat (1969) halaman 166

(4) Evelyn Rose, Suara dari Masa Lalu: The Blitz (1987) halaman 4

(5) Tom Hopkinson, Masa Ini Kita (1982) halaman 181

(6) Juliet Gardiner, The Blitz (2010) halaman 94

(7) Troy Lennon, Telegraf Harian (13 Oktober 2015)

(8) Akhbar London Selatan (1 Oktober 1940)

(9) Juliet Gardiner, Masa perang: Britain 1939-1945 (2004) halaman 381

(10) Bernard Kops, Dunia adalah Perkahwinan (1963) halaman 68-69

(11) Juliet Gardiner, Masa perang: Britain 1939-1945 (2004) halaman 379

(12) John Gregg, Tempat Perlindungan Tiub (2001) halaman 63


9 Foto Bawah Tanah London yang Luar Biasa sebagai Tempat Perlindungan Bom

Jam 3 pagi pada hujung minggu, dan anda terjebak di platform kereta bawah tanah yang sepi sambil menunggu gemuruh kereta api berikutnya. Sekiranya anda seorang penghuni bandar, anda mungkin pernah berada di sana. Tetapi bayangkan terjebak di bawah tanah di antara hama perayauan bebas dan ketidakselesaan lembap untuk malam-malam akhirnya.

Itulah yang dilakukan oleh banyak warga London semasa Perang Dunia II. Terowong kereta bawah tanah awam London dijadikan tempat perlindungan serangan udara untuk melepaskan diri dari pengeboman Luftwaffe yang berterusan di bandar. Orang akan membeli tiket untuk kereta api dan berkemah di platform kereta bawah tanah untuk malam itu kerana mereka merasa paling selamat di bawah tanah.

Stesen-stesen itu juga digunakan untuk berteduh semasa Perang Dunia I. Menurut polis pada masa itu, 300,000 warga London berlindung di stesen bawah tanah.

Beberapa stesen tiub dilengkapi dengan tong untuk 22,000 orang, kemudahan pertolongan cemas dan tandas kimia.

Foto-foto luar biasa ini menunjukkan apa yang harus ditanggung oleh warga London yang mencari perlindungan ini dan bagaimana mereka membuat yang terbaik dari cobaan menakutkan ini:


Pengudaraan sangat penting dalam persekitaran yang terbatas dan banyak pemikiran diberikan kepada ini. Air memasuki tempat perlindungan melalui pintu masuk dan mengalir menuruni tangga spiral, di sepanjang terowong yang menghubungkan ke kawasan perlindungan. Udara basi kemudian disedut keluar dari tempat perlindungan melalui paip logam di bumbung (dek atas) dan di bawah lantai (dek bawah). Kipas mengepam udara ke poros pengudaraan yang dibina khas, keluar ke menara setinggi 30 kaki sehingga habis jauh dari udara segar yang masuk ke permukaan tanah. Apabila kipas dikendalikan dengan kekuatan maksimum, udara di tempat perlindungan akan berubah sepenuhnya 15 kali dalam satu jam.

Udara disaring sekiranya berlaku serangan gas. Semua pintu adalah meterai gas ketika ditutup, dan jika ada serangan, pintu masuk akan ditutup, dengan udara melewati kisi-kisi di bumbung kotak pil (jelas terlihat pada gambar Goodge Street di bawah) dan melalui peralatan penyaringan gas .


Perbuatan Budak Pelarian

Sebab mengapa banyak orang yang melarikan diri menuju Kanada adalah Fugitive Slave Act. Tindakan pertama, yang disahkan pada tahun 1793, memungkinkan pemerintah daerah untuk menangkap dan mengekstradisi orang-orang yang diperbudak yang melarikan diri dari dalam perbatasan negara-negara bebas kembali ke tempat asal mereka, dan untuk menghukum siapa saja yang membantu para pelarian. Beberapa negara bagian utara berusaha untuk memerangi ini dengan Undang-Undang Kebebasan Peribadi, yang dijatuhkan oleh Mahkamah Agung pada tahun 1842.

Fugitive Slave Act tahun 1850 dirancang untuk menguatkan undang-undang sebelumnya, yang dirasakan oleh negara-negara selatan tidak dapat dilaksanakan dengan baik. Kemas kini ini menghasilkan hukuman yang lebih keras dan menetapkan sistem pesuruhjaya yang mendorong pilih kasih terhadap pemilik orang yang diperbudak dan menyebabkan beberapa orang yang sebelumnya diperbudak ditawan semula. Bagi orang yang melarikan diri, negeri-negeri utara masih dianggap sebagai risiko.

Sementara itu, Kanada menawarkan kebebasan kepada orang kulit hitam untuk tinggal di tempat yang mereka inginkan, duduk di juri, mencalonkan diri sebagai pejabat awam dan banyak lagi, dan usaha mengekstradisi sebagian besar gagal. Beberapa pengendali Kereta Api Bawah Tanah menetap di Kanada dan berusaha untuk menolong pelarian yang tiba menetap.


Stesen Bawah Tanah sebagai Tempat Perlindungan - Sejarah

Keretapi semuanya tidak kelihatan. Dikelilingi bawah lereng curam Avist Gorge Bristol, bahkan dua pintu masuknya agak tersembunyi. Di puncak bukit, tanda baru kereta api yang berkilau dibayangi oleh Avon Gorge Hotel era Victoria di bahagian bawahnya, terowong itu meletus ke jalan raya di mana beberapa pejalan kaki akan berhenti untuk melihat pintu batu yang usang.

Akibatnya, hanya penduduk tempatan yang tahu akan ada terowong di sini - tidak kisah mengapa ia istimewa.

Terowong tersembunyi ini merupakan rumah kereta api bawah tanah yang jarang berlaku - yang kemudian berfungsi sebagai tempat perlindungan bom Perang Dunia Kedua dan sebagai pusat penghantaran rahsia untuk BBC. Apa yang dimulakan sebagai pengangkutan kuno yang dibina untuk spa Victoria berubah menjadi sesuatu yang lebih suram.

Sejak 12 tahun kebelakangan ini, sekumpulan sukarelawan telah berusaha untuk mengubahnya. Tidak mungkin mereka akan mengembalikan kereta api ke keadaan berjalan lancar. Tetapi dengan memulihkan bahagian terowong dan membukanya untuk pengunjung, mereka berharap, sekurang-kurangnya, dapat menjelaskan (secara harfiah) mengenai bahagian sejarah Britain ini. Dan bukan hanya pada prestasi kejuruteraan pada zaman Victoria. "Kisah masa perang sama pentingnya dengan kisah kereta api," kata Maggie Shapland dari Clifton Rocks Railway Trust, kumpulan sukarelawan yang memulihkan terowong.

Meski begitu, kisah landasan kereta api - yang tinggal satu-satunya tebing empat trek, atau "kereta api", kereta api di dunia - adalah kisah yang pelik.

Pada akhir tahun 1800-an, Clifton, pada masa itu sebuah bandar yang terpisah dari Bristol, merupakan kawasan rumah bertingkat Georgia yang mewah. Kawasan di sepanjang sungai di bawah ini, bagaimanapun, merupakan pelabuhan yang sibuk dengan pelaut dan pedagang lain. Tidak ada cara yang mudah dan berkesan bagi mereka yang berada di bawah untuk melakukan perjalanan hingga ke puncak.

Banyak di Clifton lebih suka dengan cara itu. Tetapi usahawan George Newnes mempunyai idea lain. Seorang penerbit yang terkenal dengan The Strand Magazine, rumah pertama kisah Sherlock Holmes, dia tahu bahawa menghubungkan kedua-dua kawasan itu mungkin bukan sesuatu yang diinginkan oleh penduduk Clifton - tetapi ia boleh menjadi penghasil wang. Hanya beberapa dekad sebelumnya, Clifton telah menjadi destinasi untuk para pengunjung spa. Sekiranya dia membina spa baru di puncak jurang dan hubungan pengangkutan antara tempat mandi dan pelabuhan, Newnes dapat memperoleh keuntungan dari pelancongan yang dihidupkan kembali… dan begitu juga Clifton.

Kejiranan rumah teres Georgia, Clifton terpisah dari bandar Bristol pada tahun 1800-an (Kredit: Alamy)


The Tube and the Blitz: Warisan Bersejarah

Awal tahun ini, London Transport Museum mengumumkan bahawa Stesen Bawah Tanah Aldwych yang tidak digunakan akan dibuka kepada orang ramai pada musim panas. Pengunjung dapat merasakan lokasi di mana beberapa filem dan program televisyen terkenal seperti Pendamaian dan Sherlock ditembak, tetapi yang lebih penting lagi, laman tempat perlindungan bawah tanah yang paling penting semasa Blitz. Tiket cepat habis apabila orang menunjukkan keinginan untuk berhubung dengan masa lalu stesen.

Semasa Perang Dunia Kedua, ratusan warga London meminta perlindungan dari serangan udara di stesen-stesen di seluruh rangkaian London Underground. Ini awalnya bertentangan dengan keinginan pemerintah, yang enggan membenarkan penggunaannya sebahagiannya kerana dikhuatiri sekumpulan besar orang di bawah tanah dalam keadaan mencuba akan mengembangkan sentimen anti-perang dan keengganan untuk muncul kembali untuk meneruskan pekerjaan perang mereka.

Namun, pada bulan September 1940, Churchill bersetuju untuk menutup stesen Aldwych dan mengizinkan pengembangannya menjadi tempat perlindungan serangan udara sebagai model untuk stesen lain, sekiranya berjaya. Selama beberapa tahun akan datang, ia secara meluas dianggap sebagai tempat perlindungan bawah tanah terbaik. Kemudahannya, seperti penyediaan tempat tidur, dan kegiatan mulai dari layanan keagamaan hingga konser, jauh lebih unggul daripada tempat perlindungan lainnya.

Tetapi mengapa ini mesti menarik bagi sesiapa sahaja selain peminat fanatik dan peminat sejarah? Mengapa sejarah tempat berlindung serangan udara di London Underground penting bagi para sejarawan dan lebih luas lagi kepada dunia tempat kita tinggal sekarang?

Pertama, peristiwa Perang Dunia Kedua tidak dapat dielakkan. Dokumentari dan item dalam program majalah selalu dikhaskan untuk Home Depan kerana sejumlah besar bukti dan minat nasional yang jelas mengenai subjek ini. Ini telah membantu memupuk mitologi sekitar Perang Dunia Kedua.

Topik seperti evakuasi dan penjatahan dalam narasi ini tetapi antara gambar yang berterusan dari topik Blitz adalah gambar dan kisah mereka yang berlindung di Bawah Tanah. Ia telah menjadi sebahagian daripada 'warisan Inggeris' dan oleh itu tidak hanya penting dalam sejarah perang tetapi juga sejarah negara.

Kedua, persoalan berulang dalam pensejarahan pada masa ini adalah apakah Perang Dunia Kedua benar-benar mencetuskan semangat masyarakat dan permuafakatan di kalangan orang ramai yang disarankan oleh gagasan 'perang rakyat'. Sejarawan telah berdebat dengan sengit untuk kedua-dua pihak dalam perbahasan ini tetapi kajian saya menunjukkan bahawa, dalam hal perlindungan London Underground, kehadiran semangat komuniti dan komuniti tidak dapat dilihat. Sekiranya kita mengambil kisah sejarah lisan dari pelindung Bawah Tanah yang dibuat selepas perang misalnya, kita dapati komen seperti 'Semua orang menjaga orang lain' atau 'semakin banyak orang yang anda ada di sekitar anda, anda kelihatan berani untuk bersama mereka'.

Contoh perwujudan fizikal semangat masyarakat ini adalah cara di mana jawatankuasa pelindung tempat perlindungan dari stesen tertentu dilantik oleh semua pelindung stesen. Jawatankuasa ini memastikan bahawa semua orang dijaga, kemudahannya bersih dan ada koleksi untuk kuli yang membersihkan dan merapikan stesen atau untuk pesta Krismas untuk anak-anak. Di sini, London Underground adalah tempat di mana komuniti perang berkembang maju.

Semangat komuniti ini adalah salah satu cara di mana Britain mendefinisikan dirinya hari ini dalam perdebatan kontemporari mengenai masyarakat, orang sering merujuk kepada kurangnya keterlibatan dengan masyarakat dan membezakan perkembangan ini dengan 'semangat Blitz' yang dipamerkan pada tahun-tahun perang. Tempat perlindungan di London Underground adalah contoh konsep abstrak ini dalam tindakan dan lensa di mana sejarawan dapat melihat masyarakat masa perang yang lebih luas.

Jelas sekali, analogi ini hanya dapat dilakukan sejauh ini. Kemudahan London Underground tidak dapat ditiru di mana-mana bandar Inggeris lain, apalagi di pinggir bandar atau kawasan luar bandar. Pengalaman berteduh tidak menunjukkan adanya utopia dan keberadaannya secara universal. Terdapat laporan, misalnya, permusuhan terhadap lelaki yang menggunakan tempat perlindungan daripada membantu di atas tanah. Tidak semua tempat perlindungan mempunyai kemewahan perbandingan Aldwych.

Walaupun begitu, perasaan umum adalah komuniti orang-orang yang berlindung dari kengerian pengeboman dan merasa selesa dengan kehadiran orang lain. Hari ini, dalam era di mana London Underground dikaitkan dengan serangan, serangan komuter dan serangan pengganas, penting untuk diingat bukan hanya peranan pentingnya yang lebih positif dalam usaha perang tetapi juga warisan yang dimiliki melalui pemahaman masyarakat kita dan kisah nasional kita.

Kathryn Robinson lulus dalam Sejarah BA dari University of Sheffield pada bulan Julai dan kini belajar di University of Birmingham. Dia menulis mengenai pengalaman sosial berlindung London Underground semasa Perang Dunia Kedua untuk disertasi. Anda boleh mengikutinya di Twitter @ ke_robinson14 dan lebih banyak karyanya boleh diakses di sini. Lawatan stesen Aldwych akan dijalankan akhir bulan ini.

Gambar: gambar HU44272 dari koleksi Muzium Perang Imperial. Digunakan di bawah Lesen Bukan Komersial IWM & # 8217s.


Suasana "perayaan"

Semasa perang, tempat perlindungan Clapham South mempunyai ruang untuk 8,000 orang, dengan setiap orang mempunyai tempat tidur mereka sendiri. Laporan dari masa itu menunjukkan muzik dimainkan melalui sistem pembesar suara stesen untuk mencuba dan membuat orang tenang. Sering kali, suasana digambarkan sebagai "meriah" kerana penghuninya bernyanyi dan menari.

Teh dihidangkan, walaupun dengan dua pena cawan, dua kali lebih mahal daripada teh di permukaan tanah, yang menyebabkan beberapa keluhan.

Akhirnya, pemerintah mengikuti arahan rakyat dan mula menggunakan beberapa stesen Tube untuk pejabat pentadbiran dan tentera. Stesen Tube Brompton Road, yang ditutup pada tahun 1934, menjadi stesen bagi Bahagian Anti-Pesawat Pertama untuk mempertahankan London. Bahagian depan stesen diubah menjadi pejabat dan terowong adalah pusat operasi bahagian.

Ketika rancangan TV Blue Peter mengunjungi stesen tersebut pada tahun 2000, mereka menemui memorabilia perang termasuk peta yang masih ada di sana.


Bawah Tanah London

Bawah Tanah London, atau Tiub seperti yang sering disebut, adalah kereta bawah tanah tertua rangkaian di dunia. Dibuka pada tahun 1863 terdapat sebelas talian, 270 stesen dan lebih dari 400 km dari trek, menjadikannya yang ketiga terpanjang kereta bawah tanah sistem di dunia. Underground London membawa sebuah bilion penumpang setahun, atau sekitar 3 juta setiap hari. Stesen terdalam lebih dari 60 meter di bawah permukaan, namun begitu 55% trek berjalan di atasnya.

Pada tahun 1830-an London & rsquos pihak berkuasa mempunyai idea untuk memaut pusat London dengan stesen kereta api besar yang terletak semakin jauh. Pada tahun 1863 kereta api bawah tanah pertama, Metropolitan Line, dibuka. Kayu gerabak dikuasakan oleh wap lokomotif. Sistem trek secara beransur-ansur berkembang. Menjelang akhir 19hb abad kebanyakan garisan yang digunakan elektrik untuk menggerakkan kereta api. Semasa Perang Dunia II banyak stesen tiub berada tempat perlindungan serangan udara di mana orang dicari perlindungan semasa pengeboman bandar di Jerman.

Sepanjang sejarah, ukuran terowong berubah, sehingga hari ini, dua jenis kereta api bergerak di seluruh bandar. Moden eskalator bawa penumpang ke stesen tiub tahap dalam. Garis Jubli adalah barisan terakhir yang akan dibina. Ia dibuka pada tahun 1979 sebagai penghormatan Ratu Elizabeth & rsquos ke-25 ulang tahun sebagai raja. Pada tahun 1990-an dipanjangkan ke arah timur ke Docklands.

Bawah Tanah London biasanya beroperasi setiap hari antara pukul 5 pagi dan tengah malam. Beberapa talian tetap dibuka sepanjang malam khas majlis-majlis, seperti Tahun Baru & malam rsquos. Stesen Bawah Tanah London boleh menjadi sangat sesak pada hari kerja waktu tergesa-gesa. Walaupun sistemnya sangat besar, kereta api biasanya berjalan tepat pada waktunya. Lebih dari dekad stesen bawah tanah telah dimodenkan. Dalam tahun-tahun kebelakangan ini banyak dilengkapi dengan Wi-Fi akses untuk membuat perjalanan dengan selesa. Simbol terkenal London Underground, bulatan merah dengan biru bar, adalah maju pada awal abad ke-20 dan tidak banyak berubah sejak itu.

Stesen Aldgate -Sunil060902

Beberapa stesen Bawah Tanah London & rsquos adalah bangunan yang mempunyai keistimewaan seni bina nilai. Banyak stesen asal telah dipulihkan dan kelihatan serupa dengan cara yang mereka lakukan lebih dari satu abad yang lalu.

Walaupun begitu banyak orang menggunakan bawah tanah setiap hari, yang rekod keselamatan sistemnya sangat baik. Sebilangan besar kematian berlaku sebagai bunuh diri.

Bawah Tanah London juga muka persekitaran masalah. Kerana paras air Thames sentiasa meningkat, ribuan meter padu air mesti dipam keluar dari beberapa stesen bawah tanah setiap hari.


Gambar spektrum Henry Moore dari bawah tanah

Muzium Seni, seperti yang disusun oleh editor Phaidon sangat mungkin merupakan koleksi seni terbaik dan paling komprehensif yang pernah dikumpulkan di satu tempat. Anda boleh menghabiskan sebahagian besar sisa hidup anda untuk mengunjungi, meneliti dan meninjau semula halamannya, yang terbahagi kepada 25 "galeri". All forms of art are represented from Stone Age to contemporary, from frescos, tapestries, ceramics and friezes to installations, photographs, performances and videos as well as paintings and sculptures. All it's lacking is a coffee shop attached, though so wonderfully substantial is this volume that it is worthy of having its own, specially commissioned coffee table for it to live on.

As you would expect, The Art Museum contains many of the world's most famous art treasures, including The Mona Lisa, a selection of Rembrandt's self-portraits and Picasso's Guernica, as well as works by lesser known artists. Every turn of the page draws an audible gasp from the reader.

Take the double page spread devoted to Henry Moore in the section Art From 1900 To Mid-Century. It consists of his Shelter Drawings, inspired, according to the artist, by a journey he took on the London Underground during the Blitz of 1940-41. From the windows of the train he saw countless people sleeping in rows, using the subways as a shelter from night raids.

Although moved by them, Moore's interest in these underground inhabitants was also aesthetic – they reminded him of the reclining figures which had become a regular motif of his recent sculptures.

Moore's north London studio had been bombed in 1939 forcing him to give up sculpture temporarily. Yet in the inhabitants of the London Underground he saw hundreds of Henry Moore reclining figures.

Certainly, these watercolour and white crayon sketches of Londoners huddled together, unconscious, or sitting upright do have an almost three dimensional quality as presented by Moore – in the drawing Tube Shelter Perspective, they look spectral, skeletal, bereft of flesh and blood.

One even thinks of the casts of victims of the eruption of Mount Vesuvius at Pompeii. And yet, Moore has invested a deep sympathy in his subjects nonetheless, vividly suggesting their anxiety, their interdependency and their harrowing conditions. As The Art Museum points out, "they are often mistaken as propaganda, when in fact they are a personal response to a common plight."


Tonton videonya: Mazie sunīši izgājuši no modes. Ar tiem pilnas patversmes. (Ogos 2022).