Menarik

Pengepungan Sayyidpur, 1520

Pengepungan Sayyidpur, 1520


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pengepungan Sayyidpur, 1520

Pengepungan Sayyidpur pada tahun 1520 adalah satu-satunya tindakan ketenteraan besar yang berlaku dalam ekspedisi ketiga Babur ke India. Ekspedisi pertama dan kedua dilakukan pada tahun 1519. Yang pertama memberikannya kawalan sementara terhadap Punjab, sementara yang kedua telah dipotong oleh masalah di Afghanistan.

Pada tahun 1520 Babur menyeberangi Indus untuk ketiga kalinya, berbaris ke selatan ke Bhera, dan kemudian ke timur ke Sialkot. Sejauh ini dia tidak mendapat tentangan serius, tetapi sebuah kota yang dikenal sebagai sumber kontemporari sebagai Sayyidpur memutuskan untuk mencuba. Nama tempat ini tidak muncul di peta moden, tetapi mungkin Saidpur, kira-kira lima belas batu di sebelah utara Sialkot.

Sayyidpur mungkin bukan tempat yang sangat kuat, kerana Babur memutuskan untuk mengambilnya dengan cara menyerang. Serangan berjaya. Penduduk lelaki di bandar itu dibantai, sementara wanita dan anak-anak ditawan.

Ini adalah kejayaan terakhir dalam ekspedisi ini, kerana setelah menangkap Sayyidpur Babur diberitahu bahawa Shah Beg Arghun, tuan Kandahar, menyerang wilayah Afghanistannya. Babur terpaksa kembali ke Kabul, dan menghabiskan hampir tiga tahun berikutnya mengepung Kandahar (1520-6 September 1522).


Tughra dari Suleiman the Magnificent

  1. Klik pada gambar untuk memperbesar. Hak Cipta Pemegang Amanah Muzium Britain
  2. Cetakan Sultan Suleiman yang Agung dari tahun 1559. Hak Cipta Pemegang Amanah Muzium British
  3. Peta yang menunjukkan di mana objek ini dibuat. Hak Cipta Pemegang Amanah Muzium Britain

Dokumen ini adalah tughra, tandatangan rasmi penguasa Empayar Uthmaniyyah - Suleiman the Magnifcent. Contoh ini akan diletakkan pada awal dokumen negara untuk menjamin kesahihannya. Asal bentuk gelung tughra tidak diketahui tetapi mungkin terinspirasi oleh bayangan elang atau sehelai rambut kuda. Sultan akan memilih tughra peribadi mereka sendiri dari pelbagai tanda tangan yang dibuat oleh seorang kaligrafi mahkamah pada hari kedatangan mereka.

Di bawah pemerintahan Suleiman the Magnifcent (1520 - 1566) Kerajaan Uthmaniyyah mencapai puncaknya. Prasasti di Tughra ini - 'orang yang selalu menang' - merupakan penghormatan yang sesuai untuk kehebatan ketenteraan Suleiman. Suleiman secara peribadi memimpin pasukannya berperang dan dia menawan Belgrade, Rhodes dan wilayah besar Iran. Dia juga pelindung seni yang tajam dan kaligrafi berkembang selama pemerintahannya. Kerajaan ini tidak pernah sekuat selepas kematian Suleiman tetapi Uthmaniyyah terus menguasai Timur Tengah dan Mediterania sehingga tahun 1800-an.

Suleiman juga dikenal di Turki sebagai 'Penggubal Undang-Undang' kerana penyusunan semula sepenuhnya sistem perundangan Turki

Zaman kegemilangan Uthmaniyyah

Di sekolah kita membaca tentang Suleiman the Magnificent, anda tahu, kehidupannya. Walaupun begitu dalam buku sejarah saya rasa kita tidak dapat memahami perasaan manusia, anda perlu membaca perkara lain untuk memahami dunia itu dengan lebih baik.

Salah satu perkara menarik tentang kehidupan Suleiman the Magnificent adalah cintanya yang besar kepada Hürrem Roxelana dan itu adalah sesuatu yang masih banyak kita bincangkan di Turki, kisah cinta yang besar, menakjubkan, dan tidak dapat dilupakan ini. Di dunia Barat ketika orang bercakap tentang Uthmaniyyah, sultan mereka hampir seketika memikirkan harem, banyak wanita terlintas di fikiran, tetapi ketika anda melihat kehidupan Suleiman the Magnificent, sama sekali tidak seperti itu. Dia sangat jatuh cinta pada seorang wanita dan baginya dia sangat berharga. Ada puisi-puisi ini yang ditulisnya untuknya, dia mendedikasikan begitu banyak hal untuknya dan dia memiliki kekuatan luar biasa di istana.

Terdapat penghormatan yang luar biasa untuk usia Suleiman. Ia dipanggil Zaman Keemasan Uthmaniyyah. Mereka membuat pencapaian yang luar biasa dan saya tidak bercakap mengenai pencapaian ketenteraan semata-mata, secara budaya itu adalah masa yang sangat produktif. Terdapat banyak minat dalam seni, puisi, kaligrafi pada masa itu, para seniman sangat disokong. Sultan sendiri menulis puisi - penyair diterima dengan baik di istana. Ia juga merupakan kebangkitan semula budaya bagi Uthmaniyyah, jadi dalam banyak hal saya rasa orang banyak menghormati Suleiman the Magnificent era dan pendekatannya.

Saya rasa Istanbul Uthmaniyyah adalah tempat yang saya gemari untuk menggambarkan. Ia adalah tempat yang berwarna-warni. Kadang-kadang kita mengeluh tentang bagaimana Istanbul begitu sesak, tetapi dengan cara yang menarik, ia selalu menjadi tempat yang sangat padat. Ia selalu mempunyai irama dan tenaga yang cepat.

Dari segi seni bina, seberapa baik kita memelihara bangunan Uthmaniyyah? Kami tidak begitu mahir di Turki, kami perlu meningkatkan. Kadang-kadang anda akan melihat sekumpulan makam atau batu nisan Uthmaniyyah kuno yang sangat kuno yang hanya dihimpit di antara dua bangunan pangsapuri sehingga ketika orang membasuh pakaian mereka dan meletakkan cucian mereka di balkoni mereka melihat batu-batu kubur ini. Kita hidup bersama - orang mati dan yang hidup, hantu dan orang yang hidup hari ini. Saya suka memikirkan Istanbul sebagai sebuah bandar di mana orang mati dan orang hidup tinggal bersama.

Di sekolah kita membaca tentang Suleiman the Magnificent, anda tahu, kehidupannya. Walaupun begitu dalam buku sejarah saya rasa kita tidak dapat memahami perasaan manusia, anda perlu membaca perkara lain untuk memahami dunia itu dengan lebih baik.

Salah satu perkara menarik tentang kehidupan Suleiman the Magnificent adalah cintanya yang besar kepada Hürrem Roxelana dan itu adalah sesuatu yang masih banyak kita bincangkan di Turki, kisah cinta yang besar, menakjubkan, dan tidak dapat dilupakan ini. Di dunia Barat ketika orang bercakap tentang Uthmaniyyah, sultan mereka hampir seketika memikirkan harem, banyak wanita terlintas di fikiran, tetapi ketika anda melihat kehidupan Suleiman the Magnificent, sama sekali tidak seperti itu. Dia sangat jatuh cinta pada seorang wanita dan baginya dia sangat berharga. Ada puisi-puisi ini yang ditulisnya untuknya, dia mendedikasikan begitu banyak hal untuknya dan dia memiliki kekuatan luar biasa di istana.

Terdapat rasa hormat yang luar biasa untuk usia Suleiman. Ia dipanggil Zaman Keemasan Uthmaniyyah. Mereka membuat pencapaian yang luar biasa dan saya tidak bercakap mengenai pencapaian ketenteraan semata-mata, secara budaya itu adalah masa yang sangat produktif. Terdapat banyak minat dalam seni, puisi, kaligrafi pada masa itu, para seniman sangat disokong. Sultan sendiri menulis puisi - penyair diterima dengan baik di istana. Ia juga merupakan kebangkitan semula budaya bagi Uthmaniyyah, jadi dalam banyak hal saya rasa orang banyak menghormati Suleiman the Magnificent era dan pendekatannya.

Saya rasa Ottoman Istanbul adalah tempat yang saya gemari untuk menggambarkan. Ia adalah tempat yang berwarna-warni. Kadang-kadang kita mengeluh tentang bagaimana Istanbul begitu sesak, tetapi dengan cara yang menarik, ia selalu menjadi tempat yang sangat padat. Ia selalu mempunyai irama dan tenaga yang cepat.

Dari segi seni bina, seberapa baik kita memelihara bangunan Uthmaniyyah? Kita tidak begitu mahir di Turki, kita perlu memperbaiki. Kadang-kadang anda akan melihat sekumpulan makam atau batu nisan Uthmaniyyah kuno yang sangat kuno yang hanya dihimpit di antara dua bangunan pangsapuri sehingga ketika orang membasuh pakaian mereka dan meletakkan cucian mereka di balkoni mereka melihat batu-batu kubur ini. Kita hidup bersama - orang mati dan yang hidup, hantu dan orang yang hidup hari ini. Saya suka memikirkan Istanbul sebagai sebuah bandar di mana orang mati dan orang hidup tinggal bersama.

Elif Shafak, pengarang Turki

Apa tughra itu?

Anda mungkin menganggapnya sebagai cipher atau monograf kekaisaran, kerana di dalamnya terdapat nama-nama setiap Sultan, yang mempunyai tghra sendiri yang dirancang ketika dia berkuasa, jadi ia mempunyai nama Sultan, ayahnya, dan kemudian formula yang mengatakan 'pernah menang'. Oleh itu, jika kita melihat tughra Muzium Britain, anda boleh membaca di dalamnya perkataan 'Suleiman Shah, bin (yang bermaksud' anak lelaki ') Selim Han Shah (Selim menjadi ayahnya) dan' El Muzzafah daim '. Sedikit di sebelah kiri di dalam gelung besar, daim, bermaksud 'pernah'. Begitu berjaya, El Muzzafah daim ’.

Ia berkembang - agak sederhana pada mulanya - lama kelamaan. Ia berkembang dalam budaya Turki yang berlainan ini, dan dengan Sultan yang berbeza mengikut, mungkin, cita-cita Empayar pada masa itu: cita-cita kaligrafi, mungkin, penghias. Ia dikumpulkan oleh seorang kaligrafi dan penghias yang melakukan semua karya mewah, bunga-bunga kecil dan lain-lain. Seni yang indah yang anda lihat dalam contoh Muzium British. Suleiman mungkin mengesankan lebih banyak daripada yang lain walaupun Sultan-sultan kemudian dan sebelumnya mempunyai hampir, semacam, tghra mewah, yang mengandungi formula yang sama tentu saja. Mereka digunakan di atas dokumen rasmi, pesanan, perintah Sultan, tetapi mereka juga digunakan untuk harta benda, anda tahu, misalnya mereka hanya berwarna hitam putih, reka bentuk yang sama, lebih sederhana. Mereka digunakan untuk perbuatan yayasan amal yang sangat penting bagi Uthmaniyyah dan budaya Islam yang lain. Contohnya, mereka digunakan di bangunan resmi, dan pada duit syiling.

Oleh itu, mereka banyak digunakan dan tentunya kebanyakan orang pada masa itu tidak dapat membacanya, tetapi mereka dapat mengenalinya. Anda mungkin mempunyai gambaran mengenai perkara ini dan mereka tahu maksudnya.

Anda mungkin menganggapnya sebagai cipher atau monograf kekaisaran, kerana di dalamnya terdapat nama-nama setiap Sultan, yang mempunyai tghra sendiri yang dirancang ketika dia berkuasa, jadi ia mempunyai nama Sultan, ayahnya, dan kemudian formula yang mengatakan 'pernah menang'. Oleh itu, jika kita melihat tughra Muzium Britain, anda boleh membaca di dalamnya perkataan 'Suleiman Shah, bin (yang bermaksud' anak lelaki ') Selim Han Shah (Selim menjadi ayahnya) dan' El Muzzafah daim '. Sedikit di sebelah kiri di dalam gelung besar, daim, bermaksud 'pernah'. Begitu berjaya, El Muzzafah daim ’.

Ia berkembang - agak sederhana pada mulanya - lama kelamaan. Ia berkembang dalam budaya Turki yang berlainan ini, dan dengan Sultan yang berbeza mengikut, mungkin, cita-cita Empayar pada masa itu: cita-cita kaligrafi, mungkin, penghias. Ia dikumpulkan oleh seorang kaligrafi dan penghias yang melakukan semua karya mewah, bunga-bunga kecil dan lain-lain. Kesenian indah yang anda lihat dalam contoh Muzium British. Suleiman mungkin mengesankan lebih banyak daripada yang lain walaupun Sultan-sultan kemudian dan sebelumnya mempunyai hampir, semacam, tghra mewah, yang mengandungi formula yang sama tentu saja. Mereka digunakan di atas dokumen rasmi, pesanan, perintah Sultan, tetapi mereka juga digunakan untuk harta benda, anda tahu, misalnya mereka hanya berwarna hitam putih, reka bentuk yang sama, lebih sederhana. Mereka digunakan untuk perbuatan yayasan amal yang sangat penting bagi Uthmaniyyah dan budaya Islam yang lain. Contohnya, mereka digunakan di bangunan resmi, dan pada duit syiling.

Oleh itu, mereka banyak digunakan dan tentunya kebanyakan orang pada masa itu tidak dapat membacanya, tetapi mereka dapat mengenalinya. Anda mungkin mempunyai gambaran mengenai perkara ini dan mereka tahu maksudnya.

Caroline Finkel, sejarawan dan pengarang Uthmaniyyah

Komen ditutup untuk objek ini

Komen

Tughra memandang saya seperti seorang lelaki yang tunduk di hadapan mineret.

Episod yang sangat mengasyikkan kerana ini adalah masa-masa yang penuh gejolak dan berdarah di Eropah Kristian. Adakah saya benar mengatakan bahawa Suleiman diberhentikan dalam perjalanannya ke Rom oleh Pengepungan Besar Malta, 1565. Malta adalah pusat aktiviti yang sesuai dengan Barbary Corsairs.
Dan bagaimana Turki menganggap Suleiman dengan pemimpin besar lain Atta Turk hari ini?
Akan selalu mengingati pameran indah di Suleiman di Muzium Britain pada tahun 1988 dan katalog yang sangat baik.

Saya berpendapat bahawa tughra ini adalah objek yang sangat indah.
Warna yang digunakan dan perinciannya sangat menakjubkan. Perbezaan antara biru kobalt dan emas benar-benar berkesan (dan mempengaruhi).
Kualiti pertukangan / kesenian luar biasa, dan kenyataan bahawa begitu banyak yang dihasilkan * dengan tangan * pada pemerintahan Suleiman adalah bukti kekayaan dan budaya Empayar Uthmaniyyah pada masa itu.
Ini menjadikan segel lilin raja Inggeris kontemporari lebih memalukan, bukan?

Dalam bukunya A Time of Gifts, Patrick Leigh-Fermor menulis mengenai gasing Suleiman the Magnificent yang dilihatnya di Vienna sekitar tahun 1933. Pada tahun 1683 Vienna dikepung oleh Uthmaniyyah (hanya 18 tahun selepas api London yang hebat>. tembok pertahanan Vienna dibiayai dari tebusan yang dibayar untuk Richard Coeur de Lion tertentu dan legenda Wina nampaknya memberi kepercayaan kepada penemuan, semasa pengepungan, croissant berbentuk sabit Turki. Pautan dalam sejarah? AHOTW adalah siri yang paling menarik.

Kongsi pautan ini:

Sebahagian besar kandungan A History of the World dibuat oleh penyumbang, yang merupakan muzium dan orang ramai. Pandangan yang diutarakan adalah pandangan mereka dan kecuali dinyatakan secara khusus bukan pandangan BBC atau British Museum. BBC tidak bertanggungjawab terhadap kandungan laman web luaran yang dirujuk. Sekiranya anda menganggap sesuatu di halaman ini melanggar Peraturan Rumah laman, sila Tandakan Objek Ini.


Pengepungan Sayyidpur, 1520 - Sejarah

* Saya hanya menyatakan, bahawa saya telah mengambil peristiwa pada masa ini, sebahagian besarnya, dari karya Ibrani Timur sekiranya, oleh itu, didapati bahawa terdapat beberapa perbezaan yang menghormati nama dan kronologi, jika dibandingkan dengan sejarah Eropah, Akan tetapi, saya akan memberikan keutamaan kepada karya ini, yang disusun di tempat di mana peristiwa itu berlaku, dan secara keseluruhan muncul untuk memberikan kisah yang sahih dan benar.

Ketika penduduk Eropah mengetahui, pada tahun 4856 (1096), betapa hebatnya penindasan dan penganiayaan yang harus ditanggung oleh para koreligionis mereka di Tanah Suci di tangan Mahomedans, mereka memutuskan untuk membuat kempen ke sana oleh pasukan bersatu mereka, di memerintahkan untuk merampas Tanah Suci dari kekuatan orang kafir. Sebagai konsekuensi dari keputusan ini, di sana mengumpulkan sejumlah besar jemaah perang dari Jerman, Perancis, Sepanyol, Britain, dan Itali, yang mengumpulkan sejumlah besar lelaki, yang semuanya bergegas ke Timur dalam kemarahan yang saleh dan suci, - yang lain , memang, hanya kerana suka merampas, - untuk mengambil bahagian dalam perang suci di mana, oleh itu, wajar bagi para imam yang saleh dan suci memainkan peranan utama. Akan tetapi, ini adalah masa yang mengerikan dan tragis bagi semua orang Yahudi yang tinggal di negara-negara yang disebut di atas kerana para jamaah saleh ini, pada masa ini, memiliki kesempatan terbaik untuk memberikan sepenuh kebencian dan kemarahan mereka terhadap orang-orang miskin dan tidak berdaya kita, dan untuk memperkaya diri mereka pada masa yang sama dengan kekayaan dan harta benda mereka.

Terutama di Jerman sejumlah besar orang Yahudi, seluruh jemaat, baik kecil maupun besar, tua dan muda, disembelih dengan darah dingin, dan harta tanah mereka disita oleh orang-orang kudus. Hanya mereka yang akan bersetuju untuk bergabung dengan agama Kristian, satu-satunya gereja penyelamat, yang dapat tetap tidak terganggu tetapi hanya sebilangan kecil yang menggunakan cara ini untuk menyelamatkan nyawa mereka! Ini adalah penganiayaan 4856, yang disebut di antara kita & # 1490 & # 1494 & # 1512 & # 1493 & # 1514 & # 1514 & # 1514 & # 1504 & # 1524 & # 1493 tetapi bukan wilayah saya untuk membicarakannya dengan lebih tepat. Penjelasan lengkap mengenai peristiwa-peristiwa mengerikan ini terdapat di dalam buku Chronicles of Rabbi Joseph, imam, yang berasal dari Itali, yang dikenali sebagai & # 1491 & # 1489 & # 1512 & # 1497 & # 1492 & # 1497 & # 1502 & # 1497 & # 1501 & # 1500 & # 1512 & # 1523 & # 1497 & # 1493 & # 1505 & # 1507 & # 1492 & # 1499 & # 1492 & # 1503.

Jumlah jemaah haji perang ini adalah sekitar 600,000 orang yang mereka lalui dalam tujuh laluan yang berbeza (Ulangan 28:25). Mereka dipimpin oleh Godfrey dari Lorraine, dan banyak pangeran terkemuka. Mereka menempuh jalan sukar dan berbahaya melalui Constantinople, Anatolia, Antiochia, Trablus, Beirut, Zidon, Zur, dan Akko. Pendekatan mereka yang dekat menimbulkan rasa panik dan ketakutan yang menakutkan di kalangan penduduk Yerusalem. Calif Mesir, yang baru saja mengambilnya dari Tartar, memerintahkan untuk menempatkan kota ini dalam keadaan pertahanan, untuk menguatkan tembok kota, dan untuk membekalkannya dengan pasukan yang berani, dan dengan segala yang diperlukan, tanpa senjata kurang daripada dengan banyak peruntukan.

Pada tahun 4859 (1099), pada 7 Juni (Tamuz), para jemaah datang jauh sebelum Yerusalem melalui Ramla. Sebilangan besar 600,000 sudah meleleh menjadi 40,000, jadi 1 dari setiap 15 orang masih hidup dan datang sebelum Yerusalem, selebihnya telah terbawa dalam perjalanan panjang oleh wabak dan penyakit lain, kelaparan, keinginan, dan pedang musuh. Tetapi bahkan di antara 40.000 yang tersisa, hanya ada 20.000 pahlawan yang bertempur dengan berjalan kaki, dan 500 penunggang kuda sedangkan di Yerusalem ada pasukan pengawal 40.000 tentera yang berani. Bandar ini kini secara resmi dikepung, dan orang-orang Mahomedan mempertahankan diri dengan berani tetapi masih Yerusalem diserang dengan serangan pada 11 (19?) Julai & # 1488 & # 1489 Godfrey dan saudaranya Eustace (Iyostakea?) pertama kali menembok tembok, dan turun dari situ ke kota, memaksa pintu gerbang, ketika seluruh tentera jemaah haji masuk, dan menyebabkan pembunuhan yang dahsyat, sehingga para sejarawan Arab menulis bahawa kuda-kuda itu naik ke perut mereka dengan darah manusia dan hampir tidak ada yang selamat dan selamat. Godfrey kemudian diakui dan dinobatkan oleh para jemaah sebagai raja Yerusalem. Mereka kemudian secara beransur-ansur menakluki seluruh Palestin dan Syria tetapi mereka harus terus berjuang di mana-mana dengan para Khalifah Mesir, di mana mereka (tentera Salib) hampir selalu menang. Dalam pertempuran antara Godfrey dan Calif, yang diperjuangkan di sekitar Ashkelon, dikatakan bahawa 100,000 orang tentera Mesir dibiarkan mati di lapangan. Para jemaah melakukan beberapa penaklukan di sebelah timur Jordan.

Oleh itu, mereka memiliki hampir seluruh negeri yang mereka bangunkan kota, kota, desa, monumen, gereja, dan biara, dan memberikan nama alkitabiah mereka sewenang-wenangnya, yang bermaksud, jika seseorang harus menganggap nama-nama ini betul dan sahih, geografi Palestin akan menjadi tidak jelas dan keliru. Banyak nama-nama ini bahkan tersimpan dalam jurnal perjalanan Rabbi Benjamin dari Tudela. Jambatan besar di atas sungai Yordan, yang saat ini disebut Djisr abneh Jacub, dibangun oleh Tentara Salib pada masa pemerintahan Baldwin IV. Tembok kota Yerusalem juga baru diperbaiki oleh mereka, atau lebih tepatnya hampir dibina semula dan mereka kekal selama 88 tahun dalam pemilikan tanah itu, kerana saya akan menceritakan lebih jauh.

Ketika orang-orang di Eropah mengetahui penaklukan Palestin, semua bersukacita, dan setiap orang ingin dirinya dapat turut serta dalam ekspedisi suci tersebut, yang menyebabkan lima lagi dilakukan.

Pada tahun 4907 (1147), ekspedisi besar kedua ke Palestin berlangsung, dipimpin oleh Maharaja Conrad III. dari Jerman, dan Louis VII. dari Perancis.

Pada tahun 4930 (1170), raja Saladdin (Salheddin Yuseph ben Ayoub) memerintah di Mesir, yang menyatukan Palestin dengan pemerintahannya sendiri, dan memutuskannya dari Khalifah, dan mendirikan sebuah kerajaan yang terpisah, bebas dari pemerintahan Khalifah, dari pemerintahan Ayoubites, yang berlangsung hingga 5010 (1250), ketika kerajaan Mamelukes dimulai.

Namun, Saladdin berbaris, pada tahun 4947 (1187), dengan tentera yang besar ke Palestin, dan berperang melawan Raja Kristian Guy (Guido), Lusignan. Pertempuran hebat dilancarkan tidak jauh dari desa Chittin, dekat gunung yang disebut Kurn Chittin, di Lower Galilee (yang lihat Bab II) orang Kristian dikalahkan dengan pembantaian yang dahsyat, dan Raja Guido ditawan. Saladdin pergi ke Yerusalem, yang dikepungnya, dan segera mulai memukul dan merobohkan temboknya. Orang yang dikepung, melihat bahawa mereka tidak memiliki prospek perlawanan yang berjaya, menyerah kepadanya, membayar sumbangan kepadanya, dan mereka diizinkan untuk berjalan keluar tanpa gangguan sehingga banyak yang meninggalkan Yerusalem bersama keluarga mereka. Saladdin sekarang memasang garnisun yang sama, menyebabkan semua menara dan lonceng hancur, dan gereja-gereja dan biara-biara, untuk menghancurkan orang-orang Kristian, ditukarkan menjadi kandang kuda untuk tenteranya tetapi dia memberikan segala hormat dan hormat pada bangunan-bangunan yang didirikan bait suci, misalnya Masjid Al Sachra, dan struktur lain yang dimaksudkan untuk tujuan pengabdian. Semua kota dan kota Palestin menyerah kepadanya sehingga ia mengakhiri kerajaan Kristian Yerusalem.

Berikut adalah raja-raja yang memerintah di Palestin selama zaman Kristian:

1, Godfrey dari Boulogne (Bouillon), atau Lorraine setelah kematiannya di sana memerintah, 2, saudaranya, Baldwin I. setelahnya, 3, Baldwin, memanggil di Burgo setelahnya, 4, menantunya Fulgo setelahnya , 5, anaknya Baldwin III. selepas dia, 6, anaknya Almeric setelahnya, 7, anaknya Baldwin IV., yang kemudiannya menderita kusta yang dahsyat sehingga bahkan selama hidupnya pemerintah berpindah, 8, pada keponakannya, anak saudaranya, Baldwin V. , tetapi yang masih belia setelah kematian kedua-duanya, pemerintah datang ke tangan, 9, Guy of Lusignan permaisurinya dipanggil Sybilla dia adalah anak perempuan Raja Almeric, dan juga ibu kepada Baldwin V. Guy dikalahkan, seperti yang disebutkan di atas, oleh Saladdin, dan dengan demikian kehilangan kerajaannya. Para pemimpin tentera Kristian memilih, bagaimanapun, setelah ini antara mereka, sebagai raja, 10, Henry dari Campania, yang, bagaimanapun, tidak lama kemudian jatuh dari tingkap di Ptolemais (Akko), dan dengan demikian meninggal.

Walaupun pemerintahan orang-orang Eropah dibubarkan di Palestin, namun beberapa perang salib dilakukan di Eropah, dengan harapan dapat memperoleh kembali kekuasaan yang hilang di Tanah Suci, yang tidak dapat dicapai, walaupun beberapa kemenangan besar diperoleh di sana-sini atas orang-orang Mahomedan , dan beberapa bandar ditawan. Tetapi semua ini tidak berhasil untuk mendapatkan kembali kekuatan yang sebelumnya mereka miliki.

Pada tahun 4949 (1189), ekspedisi ketiga dilakukan para pemimpinnya adalah Frederick I. (Barbarossa), Maharaja Jerman Philip Augustus, Perancis dan Richard I. (Coeur de Lion), dari England. Mereka menakluki Armenia dan Syria tetapi Kaisar Frederick lemas ketika mandi, dan dikebumikan di Antiochia. Maharaja Henry juga melakukan, sementara itu, ekspedisi dengan tentera yang sangat besar tetapi dia kehilangan keberanian dan cintanya kepada orang-orang Timur, dan pulang ke rumah tanpa sampai ke Palestin. Jemaah lain bergerak menuju Akko (Acre), dan mengepungnya. Saladdin datang dengan sejumlah besar orang, dan menyerang orang-orang Kristian tetapi pengepungan dan perang berlangsung lama kemenangan, namun, akhirnya dinyatakan menyokong jamaah, dan mereka menaklukkan Akko dan kota-kota lain, walaupun mereka tidak dapat bertahan lama kepemilikan mereka, kerana mereka selalu diambil dari mereka tetapi selama ini Yerusalem tetap berada di tangan Mahomedans.

Pada tahun 4962 (1202), pada tanggal 30 Mei (Sivan), terjadi gempa bumi yang dahsyat, yang hampir tidak pernah disamakan di Timur yang berlangsung, tanpa gangguan, hampir tiga hari, dan menghancurkan sebahagian besar Akko, kediaman raja-raja Kristian, seperti juga, hampir keseluruhannya, bandar-bandar Tirus, Arkos (& # 1506 & # 1512 & # 1511 & # 1497) Trablus (Tripoli) selain kehancuran, sebilangan besar manusia binasa. Malapetaka ini diikuti oleh kelaparan yang sangat dahsyat setelah ini negeri itu dikunjungi oleh wabah yang menakutkan oleh sebab semua orang Kristian tidak dapat mempertahankan diri mereka di negara ini sebagai sebuah kerajaan yang merdeka. (Hakim 5:20.)

Pada tahun 4977 (1217), ekspedisi keempat dilakukan, tidak seperti sebelumnya, melalui darat, melalui Asia Kecil, tetapi melalui laut, di bawah bimbingan Andrew II., Raja Hungaria.

Pada tahun 4979 (1219), ada yang memerintah di Tanah Suci, Melech al Madem, yang kediamannya berada di Damsyik. Ia menyebabkan tembok kota Yerusalem dirobohkan, hanya menyelamatkan Kallai (kubu), untuk memberi peluang kepada orang-orang Kristian di masa depan tidak ada kubu pusat di Palestin.

Pada tahun 4983 (1223), ekspedisi kelima, yang diketuai oleh Kaisar Frederick II. Frederick mengambil Palestin dari Saladdin, dan anaknya Kurdius, yang tinggal di Yerusalem, harus mencari keselamatan dalam penerbangan. Oleh itu, Kaisar telah menaklukkan Yerusalem dan beberapa kota lain, menggantikan Raja John, yang telah dipilih menjadi raja setelah kematian Henry dari Campania, dan yang telah diusir dari Yerusalem oleh orang-orang Mahomedan, menjadi martabat kerajaannya. Raja Yohanes memberikan putrinya Julia kepada Frederic untuk menjadi istri, dan memberikannya selamanya dengan kerajaan Yerusalem. Oleh itu, Maharaja dimahkotai di Kota Suci sebagai Raja Yerusalem dan atas dasar inilah semua maharaja Rom, atau lebih tepatnya Jerman, sejak zaman Frederick, memiliki nama Raja Yerusalem, dan Rumah Hapsburg menanggungnya walaupun sekarang, walaupun hanya sebagai Maharaja Austria. Sudah cukup difahami bahawa tajuk kosong ini tidak memberikan apa-apa kuasa.

Pada tahun 4999 (1239), baron dan ksatria ketika itu di Yerusalem mulai memulihkan dan membangun kembali tembok kota yang hancur, dan memperbaiki khususnya kubu Kallai. Tetapi Amir Da-ud dari Al Kerak, mengejutkan kota itu, merebutnya, dan membunuh banyak orang Kristian, dia juga menyebabkan semua yang telah dibangun itu dirobohkan lagi.

Pada tahun 5003 (1243), orang Pisans (orang Itali), sekali lagi melakukan usaha untuk mengembalikan kubu itu tetapi pada tahun berikutnya, tahun 5004, gerombolan Karismian (orang Turki dan Tartar), melakukan penyerangan keempat ke Palestin di bawah raja mereka, Kasiumi mereka mengambil Yerusalem , menyebabkan pembunuhan yang dahsyat di kalangan penduduknya, dan memusnahkan semua yang telah dibangunkan akhir-akhir ini, bersama dengan gereja sepulchral.

Pada tahun 5008 (1248), perang salib keenam dan terakhir dilakukan di hadapannya adalah Louis dari Perancis. Dia membawa Mesir dalam perjalanannya, untuk mengalahkan rajanya terlebih dahulu. Di sana dia mendapati bahawa ada konspirasi yang telah dilancarkan terhadap keluarga Saladdin, yang telah kehilangan pemerintahan, yang telah bergantung pada Mamelukes, yang kemudian mulai memerintah, kerana saya akan menceritakan dengan lebih terperinci selepas ini.

Pada tahun 5025 (1265), gerombolan Tartaric melakukan kesalahan kelima dan terakhir mereka, dan membunuh banyak orang di Yerusalem.

Pada tahun 5040 (1280), di sana memerintah di Palestin Sultan Seif Eddin, Khalifah Mesir.

Pada tahun 5046 (1286), atau lebih tepatnya, seperti yang saya nampak lebih tepat, pada tahun 5051 (1291), di sana memerintah di sini Sultan Mahmud ibn Kialian, yang menyebabkan beberapa bangunan didirikan di Yerusalem, dan telah membangun kolam utara tanpa kota , seperti yang dinyatakan di atas ketika menerangkan kumpulan, seperti yang tertera pada prasasti yang sama, & quotSULTAN MAHMUD IBN KIALIAN SANE 693 & quot dan seperti yang telah saya perhatikan bahawa Chadjra bermula dengan 4479, dan kerana 693 Mahomedan baru berusia sekitar 672 tahun, tarikh pembinaan kolam mestilah 5051 (1291).

Pada tahun 5051, Asa Sultan Mameluki, Raja Mesir, muncul dengan kekuatan besar di hadapan Akko dan Trablus, dan menangkap kedua-duanya, dan membunuh banyak orang Kristian, dan menghancurkan seluruh kekuasaan dan kekuasaan mereka di Palestin, yang masih ada sejak saat itu, kepada kami masa sendiri, memiliki Mahomedans.

Tempoh yang tepat untuk kerajaan Kristiani di Palestin adalah 88 tahun, seperti yang telah saya nyatakan sebelumnya tetapi seluruh pengusiran mereka tidak terjadi hingga 104 tahun kemudian: akibatnya, seluruh masa Kristian berlangsung 192 tahun.

Oleh itu, Palestin berada di bawah pemerintahan Mameluk, dan terus berlangsung selama 227 tahun, hingga ditakluki oleh Uthmaniyyah.

Saya menganggap wajar untuk mengatakan sesuatu mengenai asal usul dan keturunan yang terakhir. Pada tahun 4970 (1210), ketika Gengis Khan yang dahsyat, raja Tartar, menaklukkan hampir seluruh Asia, dan mengatasi semua raja dan pangeran di bahagian dunia itu, menghancurkan tanah mereka, dan menghancurkan kota-kota mereka, banyak pangeran ini menyelamatkan diri dengan penerbangan, dan menetap di daerah yang jauh, tidak berbudaya, dan tidak berpenghuni, di padang rumput dan padang pasir, agar aman daripada tiran yang menghancurkan, Gengis Khan. Di antara para buronan ini adalah seorang pangeran tertentu, datuk dari kemudiannya bernama Osman atau Ottman, yang keturunannya menelusuri secara langsung kepada Ismael, anak Abraham, yang lain kepada Yafet, anak Nuh.

Pada tahun 5060 (1300), ketika gerombolan Tartaric, di salah satu jalan masuk yang menakutkan, merompak dan membunuh, menyebabkan kehancuran ke segala arah, Eladin, putera Guna, (?) Di Asia Timur, melarikan diri di hadapan mereka, dan meninggalkannya negara di tangan pahlawan berani yang tinggal di sana, dengan nama Ottman atau Osman, yang merupakan cucu putera yang telah melarikan diri di hadapan Gengis Khan. Orang-orang Guna memilih Osman sebagai ketua dan raja mereka, untuk bertempur melawan gerombolan. Dia begitu beruntung dalam kempennya sehingga mengalahkannya setelah itu dia secara bertahap memperluas penaklukannya, menembus ke Barat, mengalahkan orang Yunani, dan menakluki semua Anatolia (Asia Kecil). Dia mengambil tempat duduknya di Brusa, sebuah kota di provinsi Kodavenkiar sekarang, tidak jauh dari Gunung Olympus, di Asia Kecil. Pengganti-penggantinya, penguasa Uthmaniyyah, terus-menerus meningkatkan kekuasaan mereka dengan penaklukan, sehingga mereka memperoleh banyak, seperti yang akan saya ceritakan selepas ini. Oleh itu, ketua ini adalah nenek moyang rumah kekaisaran yang terkenal yang memerintah hingga hari ini [1850] di Constantinople, dan dengan itu nama-nama Kerajaan Uthmaniyyah dan Maharaja Uthmaniyyah.

Pada tahun 5162 (1402), Tamerlane (Timour Lenk), raja Samarkand (Samrchand), di Mongolia, menakluki seluruh Parsi dan Asia Tengah, dan menembus ke barat sejauh Anatolia, yang ditaklukkannya, bersama-sama dengan seluruh Syria dan Palestin, dan dia menghancurkan dan menghancurkan segalanya di mana sahaja dia muncul. Antara lain, kota Baal-bek yang kuat dan terkenal, di Coelesyria, telah dimusnahkan olehnya, dan ia terus berlanjutan hingga hari ini. Bajazet (Biastus), dari keluarga Uthmaniyyah, raja Anatolia, berperang melawannya tetapi Timour mengalahkannya, dan, setelah menjadikannya tahanan, dia mengepungnya di dalam kandang besi, dan membawanya ke mana pun dia pergi, dan dia terpaksa makan di bawah meja Timour apa yang dilemparkan kepadanya. Mungkin itu adalah kebiasaan kuno untuk memperlakukan ketua yang ditaklukkan dengan cara ini. (Lihat Hakim 1: 7.) Setelah kematian Timour, Mahmed Ismaeli I., cucu Bajazet, menakluki semua negara dan wilayah yang pernah dimiliki Timour. Mahmed adalah seorang pejuang terhormat, dan sangat beruntung dalam pertempuran dan penaklukannya, di mana dia memberikan kekuasaannya yang sangat besar, sehingga pada tahun 5175 (1415) dia menembus bahkan sejauh Salzburg di Tirol. Palestin juga kembali ke kekuasaan raja-raja Mameluke di Mesir.

Pada tahun 5213 (1453), Sultan Mahmed II., Keturunan kesembilan dari Ottman, muncul di hadapan Konstantinopel dengan pasukan yang sangat besar, dan menawannya dengan ribut pada 29 Mei, setelah pengepungan lima puluh empat hari. Dia menyebabkan pembunuhan yang dahsyat di kalangan orang Yunani, penduduk kota, dan mengakhiri bahagian Yunani dari Empayar Rom, yang telah dikekalkan di sana 1121 tahun, iaitu, dari tahun 4092 (332), ketika Constantine the Great membangun kembali kota Byzantium, dan mengambil kediamannya di sana. Sultan Mahmed sendiri menjadikan Konstantinopel sebagai ibu kota kerajaan Uthmaniyyah, dan masih berlaku hingga ke zaman kita sendiri. Dia juga menakluki hampir seluruh Asia Barat, dan memperluas kekuasaannya ke sebagian besar wilayah Eropa, sehingga dia menaklukkan dua belas kerajaan dan lebih dari seratus kota besar dan berkubu dan dia sangat beruntung dalam perang. Dia menyerang juga pulau Rhodes tetapi di sini nasibnya meninggalkannya, dan dia dipukul oleh penduduk Yunani di pulau itu, dan dia tidak dapat menerimanya. Palestin juga tetap melekat pada kerajaan Mameluk.

Pada tahun 5278 (1518), Sultan Selim I., cucu Mahmed II., Akibatnya keturunan kesebelas dari Ottman, berperang melawan Sultan Kampison, raja Mesir. Berhampiran Aleppo, di Syria, pertempuran berlangsung lama di antara mereka. Kampison memiliki tentera Arab dan Mamelukes yang besar tetapi Selim menaklukkan melalui pasukan pembantu, dan orang Arab dan Mameluk dilarikan, dan Sultan Kampison, yang berusia tujuh puluh enam tahun, dan pada abad keenam belas pemerintahannya, jatuh dalam pertempuran ini, yang pertama dan terakhir yang pernah dia perjuangkan. Oleh itu, Palestin berada di bawah kekuasaan Uthmaniyyah, dan terus berlanjutan sejak itu. Selim mengakhiri perjanjian damai dengan penduduk Trablus, Zidon, Beirut, Akko, dan Damsyik. Dia kemudian pindah ke Yerusalem, dan naik ke Temple Mount, di mana dia menunjukkan rasa hormat karena tempat suci. Oleh itu, dia mengambil jalan menuju Mesir, dan berperang melawan Sultan Tumubera Diadoro, yang dilantik oleh Mameluk sebagai raja mereka setelah kematian Kampison, dan mengalahkannya, dan membuatnya digantung di tiang gantungan. Dia juga merebut seluruh negeri Mesir, dan dengan demikian mengakhiri penguasaan Mameluke. Oleh itu, Mesir berada di bawah kekuasaan Uthmaniyyah, kerana ia kekal hingga saat terakhir, seperti yang akan saya sampaikan pada akhir naratif ini. Selim menaklukkan kerajaan dan provinsi lain, dan menembus, pada tahun 5270 (1519), sampai ke Wina, di mana, bagaimanapun, dia mengalami kekalahan parah. Dia meninggal pada tahun 5250 (1520), dan anaknya Seliman naik takhta.

ULASAN PENDEK TEMPOH INI.

Berikut ini akan membuktikan bahawa walaupun pada masa awal ini orang Yahudi Jerman pasti tinggal di Yerusalem. Keluarga Dalberg yang mulia di Worms adalah salah satu tarikh yang sangat kuno, dan telah wujud mungkin dari lapan hingga sembilan ratus tahun. Kebetulan seorang putra dari keluarga ini memiliki kecenderungan besar untuk melakukan perjalanan, untuk melihat dunia dan mempelajari berbagai bahasa, terutama bahasa Arab sehingga dia memutuskan untuk mengunjungi Timur, dan akhirnya datang ke Yerusalem. Tetapi, dengan alasan perjalanan yang panjang, wang yang disediakannya habis, dan dia berada dalam kesusahan yang paling besar, sejak dia jatuh sakit, tidak memiliki uang atau kenalan, dan tidak tahu bahasa negara, agar untuk membuat dirinya difahami. Dia berbaring putus asa, sakit berbahaya dan kurus, di jalan terbuka kota tetapi tidak seorang pun yang lewat memperhatikannya, baik kerana mereka tidak dapat atau tidak akan memahaminya sehingga bernasib baik seorang Yahudi datang, yang mempunyai pengetahuan bahasanya, dan mendengarnya berkata, & quot; Sekiranya orang hanya tahu siapa saya, dan watak keluarga saya dan ayah saya, mereka pasti akan mengasihani saya, kerana ayah saya dapat membalas pelbagai kebaikan yang ditunjukkan kepada saya. & quot; Orang Yahudi, yang berasal dari Jerman, segera membawa dia ke rumahnya, meminta pertolongan perubatan dan perawatan yang baik, merawatnya sebagai pejabat tinggi, dan merawatnya sehingga dia cepat sembuh. Dia menyimpannya juga lama setelah itu di rumahnya, dan memerintahkannya untuk mengajar bahasa Arab dengan teliti. Penjaga muda itu sekarang melaporkan kepada ayahnya seluruh kejadian, bagaimana seorang Yahudi menyelamatkannya hampir dari kematian, dan menjadi dermawannya, dan dia harus mengucapkan terima kasih atas kehidupan dan keberadaannya. Bapa sangat gembira mendengarnya, dan mengirimkan sejumlah besar uang untuk memungkinkannya kembali, dan menunjukkan dirinya dengan sangat berterima kasih kepada dermawan anaknya, yang kemudiannya dengan senang hati kembali ke tanah kelahirannya. Segera setelah ayah meninggal, dan meninggalkannya kekayaan yang besar. Dia menuliskan peristiwa ini dalam catatan keluarga, dan memberikan perintah kepada semua keturunannya untuk selalu berbuat baik kepada orang Yahudi, dan menjadikannya kebiasaan di Worms, bahawa pada setiap perarakan perkawinan atau pengebumian di kalangan orang Yahudi, dua hamba bangsawan rumah Dalberg harus berarak sebelum yang sama dengan kakitangan berkepala perak di tangan mereka, sebagai tanda penghormatan dan penghormatan. Adat ini diperhatikan beberapa abad di Worms.

Ketika Yerusalem dilanda ribut pada tahun 4859 (1099), oleh para jemaah, ada di antara jenderal salah satu rumah Dalberg, dan dia mengingat perintah nenek moyangnya, untuk menunjukkan kebaikan hati orang Yahudi, dan terutama itu adalah untuk Yahudi dari tempat ini bahawa dia dan seluruh keluarganya berhutang dengan kewujudan mereka. Oleh itu, dia berusaha, sejauh mungkin, dan dengan segenap kekuatannya, untuk menyelamatkan orang-orang Yahudi dari kemarahan para penakluk, dia mengambil banyak orang di bawah perlindungannya, dan mengirim mereka pergi ke rumahnya sendiri, ke Jerman, dan memberikan mereka harta benda, rumah , dan ladang, di mana mereka dapat hidup dengan tenang dan damai. Dia juga menyebabkan orang-orang Yahudi yang jatuh dalam penaklukan Yerusalem, dikuburkan di bawah perlindungan pembahagian tentera.

Beberapa tahun sebelum saya meninggalkan tanah air saya di sana muncul sebuah karya kecil, yang ditulis oleh seorang Dalberg, yang berbicara dengan ramah dan simpati kepada orang-orang Yahudi yang penulis sebutkan merujuk kepada peristiwa di atas, dan dengan jelas mengatakan bahawa adalah tugasnya oleh warisan untuk berbicara hanya baik Israel, dan untuk memberi mereka semua layanan yang mungkin. & quotKirimkan roti di muka air, kerana dalam banyak hari engkau akan menjumpainya lagi. & quot (Pengkhotbah 11: 1.)

Pada tahun 4930 (1170), R. Benjamin dari Tudela, melakukan perjalanan melalui Tanah Suci, dan saya mengambil dari jurnalnya hanya jumlah penduduk Yahudi yang dia temukan di tempat-tempat berikut, yang akan memberi kita beberapa cara menilai mereka lanjutan dan keadaan.Di Antiokhia terdapat sekitar 10 keluarga Yahudi, yang perniagaannya adalah pembuatan barang pecah belah di Ludkia adalah 200 di Gebal, Djebl moden dan Biblus kuno, 150 di Beirut, 50 di Zidon, 20 di Zor (Tirus), 400, yang mempunyai beberapa kapal-kapal yang menavigasi laut di Akko, 200 di Caesarea (Kisrin), 10 orang Yahudi dan 200 orang Cuthean di Lod, tetapi 1, yang merupakan pencelup di Nablus, 200 orang Cuthean di Beth-Gubrin, 3 di Nob, 2, pencelup di Ramlah, 30 di Jaffa, 1 di Ashkelon, 200 Yahudi dan 300 Cuthean di Jezreel, 1, pencelup di Shunem, yang merupakan Turun, & # 1491 & # 1500 & # 1497 & # 1513 & # 1490 & # 1489 & # 1512 & # 1488 & # 1500 & # 1512 & # 1497 & # 1513 * 300 di Tiberias, 50 di Gush-Chalab, 30 di Damaskus, 3000 di Yerusalem, 200, yang tinggal berhampiran Menara Daud & # 1502 & # 1490 & # 1491 & # 1500 & # 1491 & # 1493 & # 1491 sama sekali, 4.858 Yahudi, dan 700 keluarga Cuthean, yang akan memberi kita kira-kira 30,000 individu sedangkan, pada masa ini hampir tidak ada setengahnya di negara ini. Penyebutan R. Benjamin baik Zafed maupun Hebron, harus membawa kita pada kesimpulan bahawa dalam lawatannya tidak ada orang Yahudi yang tinggal di tempat-tempat ini.

* Nama ini tidak dapat difahami oleh saya oleh kerana itu saya percaya ia adalah bacaan yang tidak betul, dan itu seharusnya & quot; les chevaux legers & quot; kerana mungkin pasukan pasukan berkuda bersenjata ringan ditempatkan di sana. Mungkin dia menyinggung oleh Turun, ke Turanus, yang berjarak 10 batu Inggeris dari Tirus, ke arah Banias, yang dibina oleh orang Kristian atau mungkin kampung moden Turan, berhampiran Chittin (yang melihat) tetapi kedua-duanya tidak serupa dengan Shunem, seperti yang mesti dilihat jelas dari kedudukannya.

Nachmanides yang terkenal & # 1512 & # 1502 & # 1489 & # 1524 & # 1503, yang melakukan perjalanan pada tahun 5027 (1267) ke Yerusalem, menulis kepada anaknya di Sepanyol † antara lain seperti berikut: & quotJerusalem mempunyai sekitar 2000 penduduk, di antaranya 300 orang Kristian, yang telah melarikan diri dari pedang Sultan tetapi hampir tidak ada seorang Yahudi di antara keseluruhannya kerana ketika Tartar menawan kota itu pada tahun 5025 (1265), banyak orang Israel kehilangan nyawa mereka, dan selebihnya melarikan diri ke Sikhem. Saya hanya bertemu dengan dua saudara lelaki, yang telah mengusahakan perniagaan pencelupan dari panglima kota dan hampir sepuluh orang yang bertemu di rumah pewarna untuk mengadakan khidmat ilahi. Saya telah mendesak mereka untuk mencari Sinagog umum mereka sendiri kerana kota ini, misalnya, tanpa pemilik, dan tidak ada hak pemilikan yang diutamakan, siapa pun yang memiliki rumah, kediaman, atau pengadilan, (untuk memastikan semuanya hancur,) menjadi dan tetap menjadi miliknya. Selepas itu kami menjumpai bangunan runtuhan yang sangat cantik, dengan tiang marmar dan kubah yang elegan, kami menyediakan koleksi untuk memulihkannya untuk dijawab sebagai Sinagoga, kami kemudian memulakan pembinaan semula, dan menghantar & # 1505 & # 1508 & # 1512 & # 1497 & # 1514 & # 1493 & # 1512 & # 1492 buku Hukum kepada Sikhem, di mana ia telah disampaikan untuk keselamatan dan sekarang kita memiliki Sinagog biasa yang tampan, di mana khidmat ilahi umum diadakan kerana selalu datang ke sini saudara-saudari yang beriman dari Damsyik, Aleppo, dan seluruh negara sekitarnya, untuk melihat kuil yang hancur, dan menangis dan berkabung di atasnya. & Quot

† Surat ini dilampirkan pada & # 1514 & # 1493 & # 1512 & # 1514 & # 1492 & # 1488 & # 1491 & # 1501 (Undang-undang Manusia) yang diraikan pada akhir & # 1513 & # 1506 & # 1512 & # 1492 & # 1490 & # 1502 & # 1493 & # 1500 & quotD Division on Recompense, & quot juga karya Ramban yang terpelajar. Pada kesimpulan dari komentarnya kepada Pentateuch, dia memberikan gambaran yang menyentuh tentang keadaan Yerusalem ketika dia menemukannya.

Pada masa itu tinggal di sini Rabbi Mosheh de Leon yang terpelajar, yang menemukan naskah Zohar, yang disusun oleh R. Simeon Ben Yochai, yang disembunyikan di sebuah gua yang tidak jauh dari Miron.

Pada tahun 5082 (1322), di sini terdapat Astori Hapharchi yang terkenal & # 1488 & # 1497 & # 1513 & # 1514 & # 1502 & # 1512 & # 1497 & # 1492 & # 1508 & # 1512 & # 1495 & # 1497, pengarang Caphtore Vapherach & # 1499 & # 1499 1508 & # 1514 & # 1512 & # 1493 & # 1508 & # 1512 & # 1495, penerangan mengenai perjalanan dan penyiasatan selama tujuh tahun di Palestin. Pada zamannya sudah ada penduduk Yahudi yang besar di Yerusalem, Beth-Sheän, dan di Eglon, di sebelah timur Yordan.

Pada tahun 5171 (1411), sebuah masyarakat besar haji Yahudi dibentuk, terdiri dari orang-orang terhormat, saleh, dan terpelajar di Perancis dan Inggris (?), Yang terdiri dari lebih dari 300 orang, untuk melakukan perjalanan ke Yerusalem. Raja kemudian memerintah di sana menunjukkan kepada mereka setiap kehormatan dan rasa hormat, dan mengizinkan mereka untuk membina rumah ibadat dan kolej. Ulama terkenal, Rabbi Jonathan Hakkohen, * juga merupakan salah satu jemaah haji ini. (Lihat bahagian akhir buku & # 1513 & # 1489 & # 1496 & # 1497 & # 1492 & # 1493 & # 1491 & # 1492)

* Tampaknya ada kesalahan pada waktu yang dinyatakan oleh Shebet Yehudah di mana masyarakat ini seharusnya dibentuk, kerana Rabbi Jonathan Hakkohen tidak mungkin melakukan perjalanan ke Palestin pada tahun 5071, karena dia hidup lebih dari dua ratus tahun sebelum itu Tarikh. Oleh itu, saya akan membetulkan & # 1511 & # 1506 & # 1524 & # 1488 171, i. e. 5171, dengan & # 1514 & # 1514 & # 1511 & # 1506 & # 1524 & # 1488, ralat mana yang berlaku dengan menjatuhkan kedua & # 1514 ini akan memberi kita tarikh 971, i. e. 4971 (1211) dan sebenarnya Rabbi Jonathan hidup pada masa itu. [Penyelesaian persoalan ini juga akan menghilangkan persoalan orang Yahudi berada di England pada waktu ziarah, yang mungkin terjadi pada tahun 1211, tetapi tidak pada tahun 1411. -PENGERJA.]

Mengenai Keadaan Umum Orang Yahudi Dalam Tempoh Ini.

Semasa orang Kristian menaklukkan Yerusalem dan Palestin, keadaan orang Yahudi menjadi sangat menyedihkan, dan ribuan orang dibantai oleh jemaah suci dan saleh. Tetapi setelah beberapa ketika, ketika orang-orang Kristiani yang sama ini diserang dan dianiaya oleh Saladdin, mereka tidak dapat lagi menjadi penganiaya orang-orang Yahudi, mereka kemudian meluaskan diri mereka secara perlahan-lahan ke seluruh negeri, dan hidup bahagia dan puas di bawah perlindungan orang Mesir para penguasa, seperti yang akan muncul dari jumlah jiwa pada tahun 4930 dan, sebagai peraturan umum, pernyataan yang telah saya buat di atas akan dijelaskan, bahawa orang-orang Mahomed pada masa itu tidak dapat dianggap sebagai musuh dan penganiaya orang-orang Yahudi. Di bawah Sultan Saladdin, mereka memiliki hak istimewa dan kebebasan yang besar kerana dia adalah teman tertentu bagi rakyat kita, dan dia membuatnya diberitahu sepanjang pemerintahannya, bahawa setiap orang Yahudi harus memiliki kebebasan untuk menetap tanpa banding di Yerusalem, dan harus menikmati semua hak orang bebas. Oleh itu, Yerusalem menerima penduduk Yahudi yang besar tetapi ketika Tartar, musuh-musuh Yahudi tertentu, pada masa kemudian, memasuki kota, orang-orang Yahudi harus menderita banyak penganiayaan. Uthmaniyyah kemudian juga bukan penganiaya Yahudi. Selim, sebagai tabib dan kepercayaannya, Rabbi Joseph Hamon dan juga merupakan sahabat dan dermawan bagi orang-orang Yahudi.


Babur: Pengasas Dinasti Mughal | Sejarah India

Babur, yang meletakkan dasar pemerintahan dinasti baru di India pada tahun 1526 M., adalah keluarga Chaghatai Turki. Namun, dalam Sejarah India, keluarganya telah digelar sebagai Mughul. Dinasti Mughul menghasilkan penguasa yang berkemampuan, satu demi satu, dari Babur hingga Aurangzeb, memberikan perpaduan politik ke sebagian besar India untuk waktu yang cukup lama, mentadbirnya dengan baik, dan, dengan itu, membawa keamanan dan kemakmuran di dalam kerajaan.

Orang-orang Mughul, sama sekali tidak, menerima Khalifa sebagai tuan mereka. Mereka memerintah sebagai maharaja yang berdaulat. Mereka meningkatkan kaedah dan kaedah peperangan dan memperkenalkan artileri senjata api & shypowder di India. Mereka melindungi sastera dan seni rupa yang mendorong perkembangannya secara praktikal di semua bidang.

Yang terpenting, usaha serius dilakukan untuk menerapkan dasar toleransi beragama dengan tujuan untuk mendapatkan kesetiaan dan sokongan orang-orang Hindu yang merupakan majoriti di negara ini. Oleh itu, Mughul berusaha dan berjaya menyelesaikan beberapa tradisi masa lalu yang telah berlanjutan selama zaman Kesultanan Delhi. Oleh itu, sejarah Mughul menempati tempat yang penting atau lebih tepatnya dalam sejarah India.

Kerjaya Awal:

Zahir-ud-din Muhammad Babur, pengasas pemerintahan dinasti Mughul di India, dilahirkan pada 14 Februari 1483 A.D. Darah dua penakluk hebat mengalir di uratnya. Dia adalah keturunan Timur yang kelima dari sisi ayahnya dan Chengiz Khan yang keempat belas dari sebelah ibunya.

Dia mewarisi kerajaan Farghana yang kecil dari ayahnya, Umar Sheikh Mirza pada tahun 1494 Masehi dalam posisi yang tidak menentu ketika kerajaannya diserang oleh dua pihak oleh kerabatnya sendiri. Namun, Babur berjaya menggagalkan percubaan mereka.

Sepuluh tahun berikutnya terbukti menjadi tahun-tahun percubaan dalam kehidupan Babur. Babur harus menghadapi cabaran kerabatnya dan juga konspirasi dalaman selama bertahun-tahun. Tetapi lebih daripada itu, cita-citanya sendiri bertanggungjawab untuk kerjayanya yang bermasalah.

Tertarik dengan penaklukan nenek moyangnya Timur, dia rindu untuk merebut ibu kotanya, Samarqand. Tetapi, dia dengan tegas ditentang di sana terutama oleh peningkatan kekuatan Uzbeg di bawah pimpinan mereka Shaibani Khan. Percubaan pertama Babur untuk menakluki Samarqand (1494 M) gagal.

Dia berjaya merebutnya pada tahun 1497 Masehi tetapi hanya dapat menahannya selama seratus hari. Pada tahun 1501 M, dia kembali menangkapnya tetapi terpaksa meninggalkannya setelah lapan bulan. Percubaan untuk menakluki Samarqand ini sangat membebankan sumber dan tenaga Babur. Selama periode ini, dia kehilangan dua kali bahkan kerajaan keturunannya Farghana dan harus menjalani kehidupan seorang buronan.

Tetapi, akhirnya, dia tersenyum pada Babur dan dia mendapat kesempatan untuk campur tangan dalam politik Kabul di mana, pada tahun 1501 Masehi, seorang anak kecil Abdur Razzaq segera dipindahkan dari takhta oleh salah seorang bangsawannya, Muqim, Arghun. Tetapi Muqim gagal mendapatkan kepercayaan para bangsawan lain dan rakyatnya yang menimbulkan kekeliruan di Afghanistan. Babur menyerang Kabul pada tahun 1504 M dan menawannya hampir tanpa penentangan.

Dia segera menangkap Ghazni dan, dengan itu, menjadi tuan Afghanistan tanpa banyak pertempuran. Pada tahun 1507 Masehi, Babur memegang gelaran Padishah (Kaisar) dan, dengan demikian, menegaskan kepemimpinan Timurid.

Pada tahun 1510 A.D. Shaibani Khan Uzbeg dikalahkan dan dibunuh dalam pertempuran Marv oleh penguasa Parsi, Shah Ismail. Penyingkiran Shaibani Khan dari kancah politik sekali lagi membakar keinginan Babur & # 8217 untuk menakluki Samarqand. Dia mengadakan perjanjian dengan Shah Ismail dan berjaya menawan bukan hanya Samarqand tetapi Bukhara dan Khurasan juga pada tahun 1511 M. Tetapi, Babur tidak dapat menikmati penaklukannya untuk waktu yang lama.

Hubungannya dengan Shah Ismail merosakkan kerana dia tidak dapat memaksakan mazhab Syiah pada subjek Sunni sementara orang-orang Sunni menjadi tidak puas dengannya kerana mereka merasakan bahawa dia telah menjadi tunduk di tangan seorang penguasa Syiah. Orang Uzbeg memanfaatkannya, menyerang Samarqand di bawah pemimpin baru mereka Ubaid Ullah Khan dan mendudukinya pada tahun 1512 M. Oleh itu Babur kehilangan Samarqand untuk kali ketiga dan kembali ke Kabul.

Penaklukan India Utara:

A. Peraduan menentang Ibrahim Lodi:

1. Punca Pertempuran Panipat Pertama:

Babur adalah penguasa yang bercita-cita tinggi. Dia ingin mewujudkan sebuah kerajaan yang luas. Dia berusaha membuatnya di Asia Tengah dan menakluki Samarqand. Tetapi Uzbeg berjaya menggagalkan rancangannya di Asia Tengah. Oleh itu, dia memutuskan untuk bergerak ke arah India. Kisah serangan Timur ke India, yang didengarnya dari seorang wanita tua, memberi inspirasi kepadanya untuk mencuba nasib di sini.

Politik Asia Barat juga menyukai rancangannya. Uzbeg dan Parsi berperang di antara mereka tetapi gagal menundukkan satu sama lain dan dengan itu mengekalkan keseimbangan kekuatan di Asia Barat. Oleh itu, tidak satu pun dari mereka berada dalam posisi mengancam posisi Babur di Kabul dan dia dapat dengan bebas melibatkan diri dalam tugas menakluki India.

Babur adalah seorang yang berkebolehan. Dia mempunyai pengalaman panjang dalam memerangi Turki, Mongol, Uzbeg, Parsi dan Afghanistan. Dia memperbaiki taktik dan senjata pertarungannya. Dia belajar taktik perang Tulghuma dari Uzbeg, seperti serangan dari Mongol, dari orang Afghanistan menggunakan senjata api, dari orang Parsi penggunaan artileri dan penggunaan berkuda bergerak yang berkesan dari orang Turki.

Babur membina artileri yang kuat dengan bantuan dua orang pegawai Turki, Ustad Ali dan Mustafa. Selain itu, Babur memiliki kebajikan seperti ketahanan, kesabaran, keberanian, penghinaan terhadap kematian, harapan dan kepercayaan terhadap takdirnya yang menjadikannya pemimpin lelaki. Oleh itu, kekuatan dan kualiti peribadinya yang semakin meningkat juga menginginkannya mengambil peluang di India.

Babur bukanlah seorang yang tamak. Tetapi kekayaan India pasti memikat dia dan pengikutnya yang juga merupakan salah satu penyebab serangannya ke India.

Keadaan politik India yang lemah, tentunya menggoda Babur untuk menyerang India. Ibrahim Lodi, penguasa Delhi di Afghanistan, menghadapi pemberontakan dari kerabat dan bangsanya sendiri. Dia ditentang oleh bangsawannya di Bihar, pamannya Alam Khan Lodi menuntut takhta Delhi dan Gabenor Punjab, Daulat Khan Lodi berperilaku sebagai penguasa bebas.

Selain itu, penguasa Afghanistan Bengal, Malwa dan Gujarat juga merupakan lawannya. Oleh itu, orang-orang Afghanistan berpecah belah dan tidak dapat menyatukan diri mereka dengan musuh asing.

Lane-Poole menulis:

& # 8220Pada awal abad ke-16, India hanyalah sebuah jemaah negara dan, oleh itu, dengan mudah dapat ditakluki oleh seorang penyerang. Sekiranya tidak ada kuasa yang berdaulat, para penguasa kecil mengalahkan tanah dan pemerintahan Sultan tidak mempunyai makna. & # 8221

Ada kerajaan bebas di Sindh, Kashmir dan Orissa tetapi tidak ada yang berkuasa. Negeri India yang paling kuat adalah Mewar. Pemimpinnya Sangram Singh alias Rana Sanga telah menyatukan semua penguasa Rajput Rajputana di bawahnya baik melalui perang atau diplomasi. Dia berusaha melemahkan bukan hanya kerajaan tetangga Malwa dan Gujarat tetapi juga ingin merebut Agra dan Delhi dari Ibrahim Lodi. Tetapi dia belum sepenuhnya bebas dari perbalahan dalaman.

Negeri India yang paling kuat adalah Vijayanagara yang diperintah oleh pemerintahnya yang paling terkenal, Krishnadeva Rai. Selain itu, ada kerajaan Berar, Ahmadnagar, Bijapur, Golkunda, dan Bidar yang tumbuh setelah pemecahan kerajaan Bahmani. Negeri-negeri ini berperang sesama mereka dan juga menentang Vijayanagara. Oleh itu, negara-negara India selatan tidak mempunyai minat atau kemampuan untuk menjaga politik India utara.

Oleh itu, India tidak mempunyai perpaduan dan kestabilan politik pada masa itu. Para penguasa yang berbeza saling bertikai, tidak ada yang berhasil mewujudkan sebuah kerajaan yang kuat yang dapat menghadapi cabaran dari penjajah asing. Sebaliknya, ada di antara mereka mendorong Babur menyerang India. Alam Khan Lodi mengajak Babur menyerang India supaya dia dapat menawan Delhi dengan pertolongannya. Daulat Khan Lodi mengajak Babur agar dia dapat menjaga Punjab untuk dirinya sendiri.

Mungkin, Rana Sanga juga memberi jaminan kepada Babur akan pertolongannya terhadap Ibrahim Lodi ketika dia memasuki Punjab. Semua keadaan ini mendorong Babur menyerang India.

Babur menyerang India lima kali. Tetapi empat pencerobohan pertama adalah serangan penjelajahan. Dalam pencerobohan pertamanya (1519 M) dia hanya menakluki Bajaur dan Bhera dan kembali. Kedua-dua tempat itu hilang olehnya sebaik sahaja dia kembali. Dia kembali ke India pada tahun yang sama tetapi kembali dari Peshawar.

Semasa pencerobohan ketiganya pada tahun 1520 M, dia memasuki Punjab dan menakluki Sialkot dan Sayyidpur. Dia menyerang untuk keempat kalinya pada tahun 1524 M dan merebut wilayah sejauh Lahore dan Dipalpur.

Tetapi dia meninggalkan Punjab di bawah jagaan Alam Khan Lodi dan Dilawar Khan Lodi, anak Daulat Khan Lodi dan kembali ke Kabul. Namun setelah pemergiannya, Punjab kembali ditawan oleh Daulat Khan Lodi. Pada tahun 1525 M. Babur menyerang India untuk kali kelima dengan tujuan untuk menaklukkannya.

2. Pertempuran Panipat Pertama (21 April 1526 M):

Daulat Khan segera dipaksa menyerah oleh Babur. Dia dipenjarakan dan dihantar ke Bhera tetapi dia mati dalam perjalanan. Punjab, dengan demikian, diduduki, Babur terus menuju Delhi. Dia kemudian dicabar oleh Ibrahim Lodi di padang Panipat. Babur menulis dalam Memoarnya bahawa dia mengalahkan Ibrahim Lodi dengan dua belas ribu tentera sementara Rushbrooke Williams menggambarkan bahawa tenteranya hanya terdiri dari lapan ribu tentera.

Mungkin, Babur bermula dari Kabul dengan dua belas ribu tentera. Tetapi kekuatan tenteranya meningkat setelah penaklukannya ke Punjab. Dr A.L. Srivastava telah menggambarkan bahawa kekuatan tentera adalah hampir dua puluh lima ribu tentera. Jumlah tentera Ibrahim & # 8217 telah dibesar-besarkan oleh sejarawan tertentu.

Telah dikatakan bahawa terdapat hampir seribu gajah dan satu juta tentera dalam tenteranya. Tetapi kenyataannya nampaknya dia hanya memiliki kekuatan hampir empat puluh ribu tentera. Selama lebih kurang seminggu, kedua-dua pasukan saling berhadapan dan terlibat dalam pertempuran. Pertempuran yang sebenarnya bermula pada pagi 21 April 1526 M dan pada waktu tengah hari sudah berakhir. Ibrahim Lodi terbaring mati di padang dan tenteranya hancur.

Pertempuran Panipat menutup nasib dinasti Lodi di India. Itu dihapuskan dari politik India. Kekuatan Afghanistan dilemahkan di India walaupun tidak hancur sepenuhnya. Babur segera menduduki Delhi dan Agra dan, dengan demikian, meletakkan landasan pemerintahan dinasti Mughul di India walaupun dia masih belum berjuang untuk melindungi tuntutannya atas harta miliknya di India.

3. Sebab-sebab kejayaan Babur:

Artileri, kaedah perang Tulghuma dan kepemimpinan Babur yang unggul, di satu pihak, dan kelemahan, Ibrahim Lodi, di sisi lain, bertanggungjawab atas kejayaan Babur dalam pertempuran ini.

Babur adalah komandan yang berpengalaman dan lebih berkebolehan daripada Ibrahim yang digambarkannya dalam Memoarnya sebagai & # 8220sebagai pemuda yang tidak berpengalaman, ceroboh dalam pergerakannya yang berbaris tanpa perintah, berhenti atau bersara tanpa kaedah, dan terlibat tanpa pandangan jauh. & # 8221

Babur mempunyai artileri yang bagus, kavaleri bergerak yang lebih berkesan dan dia menggunakan taktik perang yang lebih baik sementara Ibrahim tidak memiliki artileri dan bertempur dengan cara tradisional bergantung pada gajah perangnya yang tidak mempunyai pengalaman menghadapi senjata api menghancurkan tentera mereka sendiri dalam keadaan panik .

Tentera Ibrahim & # 8217 tidak disusun dengan baik. Dia telah kehilangan simpati bangsawan Afghanistan serta kesetiaan rakyatnya. Sebilangan besar tenteranya terdiri daripada tentera upahan yang terkumpul dengan tergesa-gesa. Oleh itu, walaupun orang-orang Afghanistan bertempur dengan berani, mereka tidak dapat menandingi pasukan Babur yang terlatih.

B. Selepas Pertempuran Panipat:

Babur terpaksa menghadapi banyak kesulitan setelah pertempuran Panipat. Para bangsawan Afghanistan menyatakan kemerdekaan mereka di beberapa tempat setelah kekalahan Ibrahim. Mahmud Lodi, adik Ibrahim Lodi, yang melarikan diri dari pertempuran Panipat, berusaha mengatur orang Afghanistan untuk menyelesaikan skornya melawan Babur.

Penguasa Afghanistan di Bengal dan Gujarat dapat menyokongnya atau dapat menawan Delhi sendiri. Rana Sanga dari Mewar adalah satu lagi pencabar kuat kedudukan Babur di utara India. Orang-orang India, takut Babur sebagai penjajah asing, mengosongkan kampung-kampung mereka dan mempersiapkan diri untuk menjaga harta benda dan kehormatan mereka.

Babur sendiri menulis bahawa & # 8216 orang-orang membenci orang-orang Mughul, tidak ada bijirin yang tersedia untuk tentera dan makanan untuk kuda-kuda setiap kota diperkaya kecuali Agra dan Delhi, dan tidak ada yang bersedia untuk mematuhi perintah itu. & # 8217 Selain itu, bangsawan dan tentera Babur berhasrat untuk kembali ke Kabul kerana mereka tidak tahan dengan panasnya dataran India.

Namun, Babur memutuskan untuk tinggal di India. Itu menyelesaikan keraguan bangsawan dan tenteranya kerana mereka tahu bahawa mereka harus tinggal bersama raja mereka. Keyakinan orang ramai dipulihkan dan mereka mula tenang kerana mereka tahu bahawa Babur bukan datang untuk menjarah tetapi untuk menetap di India.

Banyak bangsawan Afghanistan juga memutuskan untuk menyerah kepadanya dan diampuni dengan baik oleh Babur. Babur kemudian berusaha mengembalikan ketenteraman di wilayah yang ditawannya di India. Dia membahagikan dataran India utara di antara bangsawannya dan memberi mereka tanggungjawab untuk menaklukkannya.

Dasar ini berjaya dan tidak lama kemudian sebahagian besar dataran di utara India ditawan oleh Babur. Tetapi sebelum dia dapat memantapkan dirinya dengan tegas di sini, dia menghadapi tantangan serius terhadap kekuatannya dari Rana Sanga dari Mewar.

C. Pertempuran Khanua (17 Mac 1527 A.D.):

Penyebab utama pertempuran Khanua adalah keputusan Babur untuk tetap berada di India sebagai raja Delhi. Rana Sanga telah bersetuju untuk menyokong Babur menentang Ibrahim Lodi. Dia berpendapat bahawa Babur akan meninggalkan India setelah menjarahnya seperti yang dilakukan oleh beberapa penjajah sebelumnya. Dalam kes itu, dia dapat menawan Delhi sendiri. Tetapi keputusan Babur untuk tinggal di India menggagalkan rancangannya dan oleh itu, dia lebih suka menyokong orang Afghanistan terhadap orang asing, orang-orang Mughul.

Dia memberi perlindungan kepada buruan Alam Khan Lodi, menerima Mahmud Lodi sebagai penguasa Delhi dan meminta sokongan Hasan Khan Mewati dan bangsawan Afghanistan lainnya terhadap Babur. Oleh itu, pertempuran antara Rajput dan Mughul menjadi tidak dapat dielakkan. Sebab-sebab pertempuran yang lain hanyalah dalih untuknya. Babur menyalahkan Rana Sanga kerana tidak membantunya melawan Ibrahim sementara Rana Sanga mencabar penangkapan Bayana, Dholpur dan Kalpi oleh Babur.

Tentera Rajput melakukan serangan itu dan terus maju dengan tujuan untuk menangkap Bayana dan Agra. Mahmud Lodi dan Hasan Khan Mewati bergabung dengan barisan mereka. Dua parti maju Babur dikalahkan oleh Rajputs. Babur menyedari bahawa dia harus menghadapi cabaran yang lebih serius dari Rajput daripada yang dia hadapi di Panipat dari orang Afghanistan.

Keberanian Rajput terpuji dan pemimpin mereka, Rana Sanga adalah jeneral berpengalaman yang telah berjuang hampir seratus pertempuran dalam hidup. Seorang ahli nujum di Kabul menyatakan bahawa pertempuran berikutnya akan melawan Mughul. Semua ini merosakkan tentera Babur. Tetapi kemudian, Babur membuktikan dirinya sebagai hakim watak manusia, pemimpin sekumpulan orang dan panglima tentera.

Dia secara dramatis menolak minum arak sebelum perhimpunan tenteranya, meminta mereka untuk berjuang hingga mati demi keselamatan kehormatan dan agama mereka, menghapuskan tamgha (tugas setem) dari semua umat Islam dan mengisytiharkan Jihad (perang suci) menentang & # 8216infidels & # 8217 (Hindu). Ini membawa kesan yang diinginkan dan tentera dan bangsawan Mughul bersumpah di hadapannya untuk berjuang hingga mati.

Kedua-dua tentera bertemu di Khanua, tempat sepuluh batu di hadapan Fatehpur Sikri. Babur menyifatkan jumlah tentera Rajput adalah dua juta dan Rushbrooke Williams menggambarkan bahawa Rajput melebihi bilangan Mughul sebanyak 7 atau 8 hingga 1. Tetapi, tidak ada alasan untuk fakta-fakta ini. Dr A.L. Srivastava lebih dekat dengan kebenaran ketika dia menjelaskan bahawa kemungkinannya adalah 2: 1.

Sementara tentera Rajput terdiri daripada hampir lapan puluh ribu tentera, Mughul berjumlah hampir empat puluh ribu. Pertempuran bermula pada pukul 9 pagi 17 Mac 1527 M dan berterusan selama sepuluh jam. Rana Sanga cedera parah dan dibawa pergi dari medan perang dan tentera Rajput diarahkan. Kemenangan itu diserahkan kepada Mughul.

Sekali lagi, Mughul berjaya dalam pertempuran kerana taktik, komando dan artileri yang unggul. Rana cedera semasa pertempuran dan gagal memberikan kepemimpinan kepada tenteranya pada saat genting. Ini juga menurunkan semangat tenteranya. Walau bagaimanapun, ini hanya dapat dikira sebagai anak syarikat penyebab kekalahan Rajputs.

Pertempuran Khanua terbukti menjadi pertempuran yang lebih menentukan berbanding dengan pertempuran Panipat. Ini membuktikan kelebihan senjata dan taktik ketenteraan orang-orang Mughul terhadap penduduk asli. Ini melemahkan kekuatan Rajput.

Rana Sanga meninggal pada tahun 1528 Masihi dan itu mengakhiri impian Rajput untuk menakluki Delhi selama-lamanya. Ini juga mengurangkan kekuatan perlawanan orang-orang Afghanistan terhadap orang-orang Mughul. Kedudukan Babur kini aman di India.

Sudah tentu, dia harus bertempur dengan lebih banyak pertempuran di India tetapi tidak satu pun daripadanya adalah untuk keselamatan orang-orang Mughul di India tetapi untuk penyatuan kekuatan mereka. Babur, sekarang, telah mapan di India dan pusat kekuasaannya beralih dari Kabul ke Delhi.

D. Penaklukan Chanderi (1528 AD):

Chanderi terletak di perbatasan Malwa dan Bundelkhand dan oleh itu, penting dari segi politik dan ekonomi. Pendudukannya dapat membantu dalam penaklukan Malwa dan memberikan keselamatan jalan perdagangan ke arah India barat. Selain itu, sekarang di tangan seorang ketua Rajput, Medini Rai yang telah membebaskan dirinya dari kedaulatan penguasa Malwa, menundukkan dirinya kepada Rana Sanga dan berperang melawan Babur dalam pertempuran Khanua.

Babur memutuskan untuk menghancurkan kuasanya dan oleh itu, menuntut Chanderi sebagai pertukaran Shamsabad. Ia ditolak dan Babur menyerang Chanderi pada 29 Januari 1528 M. Medini Rai terbunuh dalam pertempuran dan penyiksaan Chanderi ditangkap oleh Babur. Namun, ia diserahkan kepada Ahmad Shah, keturunan dinasti Malwa yang berkuasa.

E. Pertempuran Ghaghara (6 Mei 1529 AD):

Orang-orang Afghanistan berusaha sekali lagi untuk merebut kembali Delhi. Mereka berkumpul di Bihar, dipimpin oleh Mahmud Lodi dan, mungkin, disokong oleh Nusrat Shah, penguasa Bengal Afghanistan. Mereka bergerak sejauh Kannauj.

Babur terus menuju ke timur untuk menundukkan mereka. Orang Afghanistan mula menarik diri ketika mereka menerima berita mengenai pendekatan Babur dan banyak dari mereka menyerah. Tetapi, Babur bertekad untuk menyelesaikan ancaman mereka untuk sekali.

Dia mengampuni semua orang yang memintanya tetapi terus menuju ke Bihar. Namun, kerana dia tidak ingin melibatkan Nusrat Shah dari Bengal dalam pertempuran, dia meyakinkannya akan campur tangannya di Bengal dengan syarat bahawa orang Afghanistan yang buronan dan pemberontak tidak akan mendapat sokongan dari Bengal.

Orang-orang Afghanistan di bawah Mahmud Lodi dipaksa berperang di tebing Ghaghara pada 6 Mei 1529 M dan dikalahkan sepenuhnya. Mahmud Lodi melarikan diri ke Bengal dan banyak pemberontak Afghanistan menyerah kepada Babur. Nusrat Shah bersetuju untuk berdamai dengan Mughul dengan syarat saling menghormati antara satu sama lain & perbatasan. Babur menyimpan sebahagian daripada Bihar untuk dirinya sendiri. Selebihnya dikembalikan kepada orang-orang Afghanistan dengan syarat penerimaan kekuasaannya.

F. Hari Terakhir dan Kematian Babur:

Pertempuran Ghaghara adalah pertempuran terakhir Babur di India. Dia telah berjaya mendirikan kerajaan Mughul di India dan tidak ada yang dapat mencabar kekuasaannya di utara India. Tetapi, sekarang dia hampir mati. Telah dinyatakan oleh beberapa sejarawan bahawa Humayun, putera sulung Babur jatuh sakit dan ketika tidak menunjukkan tanda-tanda perbaikan Babur mempersembahkan nyawanya sendiri kepada Tuhan sebagai ganti anaknya.


Pengepungan Berdarah dari Rhodes: Uthmaniyyah & # 038 Empayar mereka yang tidak dapat dihentikan

Eropah berada pada titik perubahan pada tahun 1522. Setelah berabad-abad pencerobohan melalui Perang Salib terhadap umat Islam, orang kafir, bidaah, dan penganut Kristian yang lain, jadual telah berubah. Kerajaan Uthmaniyyah semakin berkuasa, dan telah masuk jauh ke Eropah.

Perintah perang salib lama, termasuk Knights Hospitaller, adalah bayangan kegemilangan bekas mereka. Ksatria memegang pulau Rhodes, salah satu kubu kuat Kristian terakhir di Mediterranean Timur. Namun, Uthmaniyyah juga memerhatikan tanah itu.

Adakah tentera Salib yang terakhir akan berdiri teguh dan tumpul memajukan Muslim, atau adakah mereka akan dihancurkan seperti banyak orang sebelum mereka?

Empayar yang Tidak Dapat Dihentikan?

Kerajaan Uthmaniyyah merupakan ancaman yang tidak dapat dihentikan terhadap Eropah Kristiani pada tahun 1522. Mereka telah mengambil alih Balkan, dan mulai mengancam Eropah Tengah. Mereka mengalahkan Mamluk dan mengambil alih Mesir pada tahun 1517, sehingga mendapat penguasaan sebahagian besar wilayah timur Mediteranean.

Setahun kemudian mereka mengambil alih Algeria, yang memberi mereka tempat pelancaran yang mudah untuk menyerang di Itali atau Sepanyol. Namun, Uthmaniyyah tahu bahawa mereka tidak dapat menandingi tentera laut Eropah. Hasilnya, mereka mula membangun angkatan laut mereka untuk tujuan menyerang dan bertahan.

Pengepungan Belgrade (dalam bahasa Hungarian- Nándorfehérvár) 1456. Nama Pengguna 1584

Walaupun kebanyakan Negara Salib ditawan oleh umat Islam berabad-abad sebelumnya, Knights Hospitaller, perintah perang salib, masih ada. Sebenarnya, kehadiran mereka di pulau Rhodes menjadikan Rhodes sebagai Negara Salib terakhir yang masih berdiri. Knights Hospitaller menjadikannya markas mereka setelah mengambilnya dari Bizantium pada tahun 1310, yang pada gilirannya telah menawan pulau itu semasa Perang Salib Pertama.

Pengepungan pertama Vienna pada tahun 1529

Ksatria mengganggu penghantaran Uthmaniyyah, dan Uthmaniyyah tahu pembajakan mereka akan tetap menjadi ancaman kecuali dihapuskan. Pada tahun 1520, Sultan Selim I wafat, dan digantikan oleh Suleiman & # 8220The Magnificent. & # 8221 Suleiman bertekad untuk mengakhiri kehadiran Knights & # 8217 di depan pintu rumahnya.

Selim I di ranjang kematiannya.

Namun, Suleiman tahu ini tidak akan terbukti mudah. Uthmaniyyah telah berusaha untuk merebut Rhodes sekali, pada tahun 1480, tanpa kejayaan. Serangan 1480 benar-benar dihancurkan walaupun umat Islam melebihi jumlah orang Kristian mungkin sekurang-kurangnya sepuluh hingga satu. Suleiman mengharapkan pertarungan keras, dan bersiap sedia.

Suleiman Yang Hebat

Pengepungan

Benteng Knights & # 8217 dipertahankan dengan baik, dan mungkin kubu paling selamat di Christendom. Ia memiliki beberapa cincin dinding batu tebal di semua sisi kecuali pelabuhan, serta kelebihan semula jadi pulau ini. Dinding termasuk benteng yang menonjol yang dapat digunakan untuk menyerang siapa saja yang mendekati tembok dari beberapa sisi.

Namun, hanya ada sekitar 700 Ksatria di pulau itu. Ketika Grand Master of the Order, Philippe Villiers de L & # 8217Isle-Adam, mengetahui tentang serangan yang akan datang, dia mengirimkan permintaan bantuan. Namun, hanya sebilangan kecil orang Venesia dari Cyprus yang berdekatan bergabung. Rhodes mempunyai sekitar 6.700 pembela ketika tentera Uthmaniyyah tiba dengan hampir 200,000 orang dengan 400 kapal.

Janissaries Uthmaniyyah dan Kesatria Pertahanan St. John, Pengepungan Rhodes (1522)

Suleiman sendiri segera tiba untuk mengawasi serangan secara langsung. Walaupun para Ksatria terlalu banyak, mereka telah membuat persiapan untuk pengepungan. Mereka telah menuai atau menghancurkan semua gandum di pulau itu sehingga tidak akan ada makanan bagi penjajah mereka, dan mereka meletakkan rantai raksasa di seberang pelabuhan sehingga tidak ada yang dapat masuk ke dalamnya.

Uthmaniyyah memulakan pengeboman besar-besaran dengan meriam mereka, tetapi temboknya umumnya bertahan dengan baik. Namun, Suleiman mempunyai helah lain di lengan bajunya. Dia membawa sejumlah sapper, lelaki yang tugasnya menggali di bawah tembok untuk menanam caj mesiu.

Suleiman semasa Pengepungan Rhodes pada tahun 1522

Ksatria juga merancang untuk ini. Mereka mengatur sistem untuk mengesan getaran yang berasal dari bumi, dan akan menargetkan terowong sebelum dapat digunakan untuk menjatuhkan dinding. Pembela menghancurkan lebih dari 50 terowong dengan cara ini.

Namun, pada 4 September, setelah berbulan-bulan menggali, Uthmaniyyah berjaya meletupkan dua ranjau di bawah tembok. Letupan ini juga merosakkan parit, kerana bahagian dindingnya dipenuhi sebahagiannya.

Dengan lubang selebar 12 meter (11 meter) di dinding, infanteri Uthmaniyyah melancarkan serangan. Walaupun mereka mengambil bahagian dinding, serangan balas yang diketuai oleh Grand Master L & # 8217Isle-Adam sendiri memaksa mereka kembali. Uthmaniyyah membuat beberapa serangan lagi, tetapi semua terpaksa kembali.

Philippe Villiers de L & # 8217 Isle-Adam, Grand Master of the Saint John

Beberapa minggu kemudian, Mustafa Pasha, saudara Suleiman dan seorang komandan, memerintahkan serangan ke bahagian lain tembok. Pasha telah diberitahu bahawa bahagian ini, yang dipegang terutamanya oleh orang Sepanyol dan orang Itali, tidak sekuat yang lain. Serangannya berjaya, tetapi sekali lagi, serangan balas Kristian mendorong Uthmaniyyah kembali. Pada ketika ini kedua-dua pihak telah membuat korban yang mengerikan dalam semua serangan ini.

Menjelang bulan Disember kedua-dua belah pihak sudah habis. Orang-orang Kristian telah kehilangan sebahagian besar lelaki mereka, dan Uthmaniyyah telah mengalami kerugian lebih banyak kali. Suleiman memberikan tawaran kepada para pembela. Mereka boleh menyerah, dan dia akan memberi mereka makanan dan membiarkan mereka pergi, atau mereka dapat terus berjuang dan semua mati.

Para pembela bersedia membuat perjanjian, tetapi rundingan damai gagal. Suleiman merasakan bahawa pembela meminta terlalu banyak, dan sebagai pembalasan memerintahkan serangan lain. Uthmaniyyah mengambil kubu Sepanyol sekali lagi. Namun, kali ini tidak ada serangan balas yang dapat melepaskan mereka.

Pemimpin utama Francis I dari Perancis dengan lambang salamander dan tulisan di Ottoman Turki Vitar: 45, Bab: 14, Qarish: 13. Siege of Rhodes (1522), Musée de l & # 8217Armée.Foto: PHGCOM CC BY-SA 3.0

Selepas

Para pembela segera meminta keamanan, dan Suleiman memberi mereka syarat yang munasabah. Suleiman membenarkan para ksatria yang masih hidup pergi ke Crete tanpa gangguan. Bagi orang awam, dia menjanjikan perlindungan, kebebasan beribadah, dan tidak ada cukai selama lima tahun ke depan. Para Ksatria berangkat dengan kehormatan mereka utuh, dan berlayar dengan kapal yang diberikan Suleiman kepada mereka.

Ksatria dan sekutu mereka telah kehilangan sekitar 5,000 daripada 7,000 orang. Sejarawan arus perdana mencadangkan kerugian sekitar 20,000-60,000 bagi Uthmaniyyah, walaupun beberapa sumber lain berbeza.

The English Post, pemandangan pertempuran paling berat di tenaille adalah di sebelah kiri dan dinding utama berada di belakangnya, yang terlihat di latar belakang di sebelah kanan parit kering lebar adalah jalan penyerang yang harus diserang oleh penyerang sebelum menyerbu kota dinding. Foto: Norbert Nagel CC BY-SA 3.0

Buat masa ini Kerajaan Uthmaniyyah menguasai Mediterania timur, dan akan terus berkembang di bawah pemerintahan mahir Suleiman. Ramai orang Eropah membalas kekalahan Knights & # 8217 dengan ketakutan, tetapi perhatian mereka segera ditarik ke Eropah tengah ketika Uthmaniyyah maju ke Hungary.

Sekarang jelas bahawa Uthmaniyyah adalah ancaman bagi seluruh Eropah. Namun, para Ksatria akan memerangi Uthmaniyyah sekali lagi setelah mereka akhirnya berpindah ke rumah baru mereka di pulau Malta. Pengepungan Besar Malta pada tahun 1565 akan menjadi titik tolak lain dalam sejarah Eropah.

Hari ini Pulau Rhodes adalah sebahagian dari Yunani, dan penduduknya adalah Kristian Ortodoks Yunani.


GLOSARI TERMA OTTOMAN

Keasyikan: Status perdagangan yang diberikan oleh Uthmaniyyah kepada negara-negara Eropah yang memberi mereka beberapa kelebihan ekonomi berbanding pedagang dan pengrajin tempatan.

Devshirme: Pungutan berkala kanak-kanak lelaki dari komuniti Kristian. Anak-anak lelaki itu memeluk Islam dan dilatih untuk menjadi penjaga tentera, birokrat, atau bagian dari pengawal istana.

Gazi: Orang Islam memperjuangkan Islam gelaran sultan Uthmaniyyah walaupun mereka berperang dengan dan menentang orang Islam dan Kristian yang lain.

Persekutuan: Kumpulan pengrajin yang menghasilkan kebaikan yang sama mis. tukang roti, pembuat kasut. Persekutuan mengedarkan bahan, kualiti terkawal, menetapkan harga, dan menjaga anggota.

Janissary: Askar tentera elit tentera Uthmaniyyah diatur pada abad ke-14 dan dihapuskan pada tahun 1826.

Harem: Tempat kediaman atau istana wanita.

Kadi: Hakim di mahkamah Islam.

Kul: Hamba / hamba sultan.

Medrese: Mazhab teologi dan undang-undang Islam.

Millet: Komuniti orang bukan Islam yang diatur oleh agama dan / atau etnik dalam Kerajaan Uthmaniyyah, seperti Katolik Armenia atau Yahudi. Millet memiliki beberapa otonomi dalam pemerintahan dalaman, undang-undang status peribadi, dan pendidikan.

Uthmaniyyah: Dari Osmanli, dari keluarga Osman. Uthmaniyyah memerintah dalam dinasti yang tidak terputus dari tahun c. 1300-1923.

Sheriat: Undang-undang Islam. Berdasarkan Qu'ran, ucapan dan tindakan Nabi (Hadis) dan permuafakatan masyarakat dan diputuskan oleh kadis di mahkamah Islam.

"Orang Eropah yang sakit": Ungkapan yang digunakan untuk merujuk kepada Kerajaan Uthmaniyyah oleh orang Eropah Barat pada akhir abad kesembilan belas yang merujuk kepada kelemahan relatif Uthmaniyyah berbanding dengan negara perindustrian.

Sultan: Gelaran sekular penguasa Uthmaniyyah.

Tanzimat: Penyusunan semula atau "perestroika." Pembaharuan barat yang diperkenalkan di Empayar Uthmaniyyah 1839-1876.

Penternakan cukai: Sistem di mana orang akan meminta hak untuk memungut cukai kawasan tertentu.

Waktu: Hak milik tanah yang diberikan kepada pegawai tentera sebagai pertukaran untuk memberikan perkhidmatan ketenteraan kepada sultan. Berbeza dengan feudalisme Eropah kerana pemberian tanah tidak turun-temurun.

Ulama: Hirarki agama Islam, yang terdiri dari staf pendidikan di medreses, staf agama di masjid dan hakim di Kerajaan Uthmaniyyah.

Wazir: Menteri eksekutif sultan Uthmaniyyah, anggota dewan kekaisaran.

Zimmi (atau, Dhimmi): Kristian dan Yahudi melindungi rakyat bukan Islam dari Kerajaan Uthmaniyyah atau negara Islam yang lain.


Mexico City merayakan 500 tahun sejak pertempuran untuk penaklukan bermula

Bandar Mexico - Ada dua cara untuk mengingati kejatuhan Tenochtitlan di Sepanyol, ibu kota Aztec, yang sekarang dikenali sebagai Mexico City. Ini adalah kelahiran Mexico moden yang menyakitkan, atau permulaan perbudakan maya selama berabad-abad.

Pertempuran yang berubah-ubah dunia bermula pada 22 Mei 1521, dan berlangsung selama beberapa bulan hingga akhirnya kota itu jatuh kepada penakluk pada 13 Ogos. Ini kerana pasukan pribumi yang teratur di bawah komando tempatan memerangi penjajah Eropah selama berbulan-bulan, dan kekalahan terakhir banyak templat penaklukan dan penjajahan yang berlaku selepas itu. Ia berguna.

& # 8220 Kejatuhan Tenochtitlan membuka sejarah Barat moden, & # 8221 kata sejarawan Salvador Rueda, pengarah Chapultepec Museum & # 8217s bandar.

Salah satu cara untuk mengingati peristiwa itu dilambangkan oleh plak di & # 8220Square of the Three Cultures & # 8221, sebuah bandar yang menghormati & # 8220modern & # 8221 bangsa campuran Mexico yang lahir dari penduduk asli Mexico, penjajahan Sepanyol dan penaklukan.

Ketiga budaya diwakili oleh tiga bangunan: kuil Aztec yang ditinggalkan, gereja penjajah Sepanyol yang dibina di atas reruntuhan, dan bangunan pemerintah moden yang dibina pada tahun 1960-an. & # 8220 Itu bukan kemenangan atau kekalahan. Hari ini adalah kelahiran Mestizo (campuran bangsa) Mexico yang menyakitkan, & # 8221 Plak berbunyi.

Sentimen itu, yang diberitakan oleh pemerintah sejak tahun 1920-an, adalah bahawa Mexico adalah negara yang tidak rasis, tidak rasis, bersatu, setiap orang adalah bangsa campuran, dan menumpahkan kedua-dua penakluk dan penakluk. Perasaan menjadi sama tua dengan pejabat pada tahun 1960-an. bangunan.

Sebilangan besar diikat dengan tali, kerana serpihan marmer kerap jatuh dan jatuh ke tanah, dan penduduk pribumi dan orang Mexico berkulit gelap terus menghadapi diskriminasi dari rakan senegaranya yang berkulit terang.

Beberapa blok di depan tembok gereja kecil di Tekipukan, di mana nama Aztec Nahuatl merangkum segalanya, ada pesan yang jauh lebih kekal dan mungkin tepat.

& # 8220Tequipeuhcan: & # 8221 Tempat di mana perhambaan bermula. & # 8221 Di sini, Maharaja Cuauhtémoc ditawan pada petang 13 Ogos 1521, & # 8220 membentangkan plak di dinding gereja.

Claudia Sheinbaum, walikota Mexico City sekarang, berkata: & # 8220Keruntuhan Mexico-Tenochtitlan telah memulakan kisah wabak, penyalahgunaan dan 300 tahun pemerintahan kolonial di Mexico. & # 8221

Itu menjadi peraturan untuk seluruh hemisfera selama tiga abad berikutnya. Penjajah mencuri tanah dari orang asli, mengusahakannya, dan menarik kekayaan untuk kepentingan penjajah.

& # 8220 Orang Sepanyol kelihatan yakin bahawa model ini akan berfungsi, dan (Letnan Pedro dari Cortez) Dear Ballard menyerang China dari pelabuhan Acapulco ketika dia meninggal dalam pertempuran lain di barat Mexico. Akan dimulakan, & # 39; kata David M. Carbalo, seorang profesor arkeologi, antropologi, dan kajian Amerika Latin di University of Boston dan pengarang buku The Clash of the World.

Dia mengatakan bahawa penaklukan Mexico & # 8220 benar-benar globalisasi dunia kerana menghubungkan dunia di luar Atlantik dan di luar Lautan Pasifik dengan semua benua tempat tinggal. & # 8221 Ini memulakan apa yang kini disebut globalisasi. & # 8220

Cortez, 900 orang Sepanyolnya, dan ribuan sekutu kumpulan pribumi yang ditindas oleh Aztec mula mengepung pada 22 Mei 1521. Mereka memasuki Mexico City pada tahun 1520, tetapi mengalami kerugian yang signifikan beberapa bulan kemudian, meninggalkan sebahagian besar dari mereka. Dari emas yang dirampas di belakang mereka.

Namun, orang Sepanyol dipersiapkan secara bebas untuk perang penaklukan. Mereka telah berperang selama tujuh abad terakhir untuk menakluki Sepanyol dari orang Moor. Anehnya, mereka dapat menggunakan pengalaman mereka dalam pertempuran tentera laut di Mediterranean untuk menahan pertempuran di ibu kota Aztec di lembah alpine lebih dari 7,000 kaki di atas permukaan laut dan beratus-ratus batu dari laut.

Kerana Tenochtitlan benar-benar dikelilingi oleh tasik dangkal di mana jalan sempit bersilang, orang Sepanyol membina kapal penyerang yang disebut Brigantine untuk memerangi Aztec dengan sampan.

Ini terhenti dalam serangkaian pertempuran brutal selama berbulan-bulan untuk memerintah jalan raya yang menuju ke kota.

Kempen ini bukanlah kekalahan yang telah ditentukan untuk Aztec. Mereka memperoleh banyak kemenangan, merompak puluhan tahanan Sepanyol dan menggunakan senjata Sepanyol yang ditawan terhadap para penakluk.

Pada suatu ketika, mereka mengambil sekitar 60 orang Sepanyol yang ditangkap, mungkin di platform benteng atau kuil, dengan pandangan lengkap orang Sepanyol yang lain dengan merobek jantung yang masih berdegup dari benteng tersebut. Saya berkorban satu persatu. Malah para penakluk mengakui bahawa kesannya amat mengerikan.

Walau bagaimanapun, orang Sepanyol dapat memanfaatkan pengalaman pengepungan semasa Reconquista Muslim Sepanyol yang baru ditandatangani. Mereka memutuskan bekalan air tawar dan makanan ke bandar. Sama pentingnya, kebanyakan tentera mereka adalah sekutu pribumi yang bosan membayar pujian di bawah pemerintahan Aztec.

Senjata yang paling kuat di gudang senjata mereka bukanlah kuda, anjing perang, atau kasturi primitif. Itu bukan penipuan yang digunakan untuk menangkap Moctezuma II dari Aztec Triple Alliance, yang meninggal pada tahun 1520, atau Atahualpa dari Kerajaan Inca selepas itu. Senjata yang paling berkesan untuk orang Eropah adalah cacar.

Ketika Cortez tinggal di Mexico City untuk waktu yang singkat pada tahun 1520, orang Aztec mula dijangkiti cacar. Cacar dikatakan dibawa oleh budak Afrika yang dibawa oleh orang Sepanyol.

Carlo Bieska, sejarawan perubatan di National Autonomous University of Mexico, mengatakan bahawa mungkin sekurang-kurangnya 150,000 penduduk di bandar ini 300,000 penduduk telah meninggal dunia sebelum orang Sepanyol masuk semula ke bandar, ketika mereka kembali memasuki bandar. Kata seorang orang Sepanyol yang berkata: mayat. & # 8220

Pada akhirnya, Viesca mengatakan bahawa Cuauhtémoc, maharaja terakhir dari Aztec Triple Alliance, & # 8220telah sedikit tentera yang tinggal untuk berperang. & # 8221

Ahli antropologi perubatan Sandra Gebara mengatakan bahawa bahkan mereka yang terselamat mungkin buta kerana cacar tidak pernah terdedah kepada cacar sebelumnya dan sangat beracun di kalangan penduduk asli tanpa perlindungan imunologi. Dia mengatakan bahawa dia mempunyai gangren di kaki, hidung dan mulutnya.

Pada saat kota itu runtuh, ada banyak mayat yang tidak dapat diduduki orang Sepanyol sepenuhnya selama berbulan-bulan. Satu-satunya cara untuk menghilangkan bau busuk adalah dengan merobohkan rumah Aztec dan menguburkan orang mati dalam runtuhan.

Cuitláhuac, penerus Moctezuma dan pemimpin Cuauhtémoc yang dihormati, meninggal dunia akibat cacar pada akhir tahun 1520, sebelum pengepungan bermula.

& # 8220Jika Cuitlahuac tidak & # 8217 meninggal dunia, sejarah Mexico & # 8217 akan berbeza, & # 8221 kata Guevara.

Maharaja Cuauhtémoc - Cuauhtémoc kepada Aztec - mengambil alih, berperang, dan mahir memimpin perlawanan Aztec dalam pengepungan tahun 1521.

Namun, pada bulan Ogos, dikejar oleh ujung timur kota, dia menyerah atau ditangkap. Dia diseksa kerana ingin mencari emas yang telah dijarah oleh orang Sepanyol buat sementara waktu, tetapi harus meninggalkannya pada tahun 1520. Dengan tabah sampai akhir, Quautemok menyerahkan kepada orang Sepanyol itu sebilah keris dan memintanya untuk membunuhnya.

Dia tetap menjadi orang yang sangat tragis namun dihormati, dan orang Mexico telah didorong untuk mengulangi pengorbanan dirinya yang tidak berguna selama berabad-abad. Semasa pencerobohan tahun 1847, enam calon pegawai tentera yang bersenjata ringan mati dengan membuang diri dari pertempuran dan bukannya menyerah ketika dikelilingi oleh pasukan A.S. di Akademi Tentera Darat di sebuah bukit di Mexico City. Dilaporkan bahawa. Mereka juga tetap menjadi pahlawan negara.

Pertempuran yang tidak berjaya untuk mempertahankan Tenochtitlan menetapkan templat untuk kegunaan terakhir tentera yang besar, kedudukan tetap, dan kumpulan orang asli yang berusaha memerangi orang Eropah dalam pengepungan. Terlepas dari pertempuran antara pasukan Sepanyol dan Inca ketika Francisco Pizarro menaklukkan Peru pada tahun 1536, perlawanan dari Amerika dan banyak orang asli dunia adalah taktik gerila, serangan biasa, kawasan terpencil dan akses. Akan dikurangkan menjadi penarikan ke kawasan yang sukar. ..

Sebilangan perlawanan peribumi bersenjata terakhir di Mexico dan Amerika Syarikat tidak dikalahkan sehingga awal 1900-an.

Hak Cipta 2021 AP komunikasi. hak cipta terpelihara. Bahan ini tidak boleh diterbitkan, disiarkan, ditulis semula, atau diedarkan semula tanpa kebenaran.

Mexico City merayakan 500 tahun sejak pertempuran untuk penaklukan bermula

Pautan sumber Mexico City merayakan 500 tahun sejak pertempuran untuk penaklukan bermula


Ikon Fesyen: François I, Raja Perancis

Rajah 1 - Jean Clouet (Perancis, 1480-1541). François Ier, kira-kira 1525. Minyak pada oak 21,6 x 16,8 cm. Paris: Musée du Louvre, MI 832. Sumber: Joconde

Rajah 2 - Jean Clouet (Perancis, 1480-1541). François Ier, kira-kira 1527-30. Minyak pada oak 96 x 74 cm. Paris: Musée du Louvre, INV 3256. Sumber: Louvre

F rançois I (1494-1547) menjadi raja Perancis pada tahun 1515 dan segera terkenal dengan kemewahan gaunnya. Boucher menyatakan bahawa François tidak takut untuk mengimport tekstil yang kaya kemudian bergaya:

"François saya menggunakan prestijnya untuk mendukung mode fesyen Genoa, Florence, Venice dan Milan, untuk stoking sutera anyaman dan, terutama sekali, untuk sutera dan baldu luar biasa yang diimport dari Itali." (231)

Dia membantu mempopularkan pemakaian janggut (lihat 1510-1519) dan Henry VIII terkenal menumbuhkan janggutnya sendiri sebaik sahaja mendengar François telah melakukannya, menunjukkan statusnya yang lebih tren. Pertemuan "Field of the Cloth of Gold" yang terkenal pada tahun 1520 antara François dan Henry adalah pertandingan fesyen yang mungkin tidak dapat ditandingi, di mana kain-emas sangat banyak bukti, seperti yang ditunjukkan oleh nama yang diberikan pada acara itu. Tuan-tuan Inggeris dan Perancis dikatakan telah muflis untuk membayar almari pakaian mereka. "Chronicle" pengarang-sejarawan Inggeris sejarawan Edward Hall menerangkan pakaian François I:

"Raja Perancis dan kumpulannya berpakaian satin ungu, bercabang dengan beludru emas dan ungu, bersulam dengan simpul para biarawan [Franciscan], dan di setiap simpul ada bunga banci, yang bersama-sama, menandakan 'Think of Francis.'" (Davenport 473)

François I adalah pelindung seni yang hebat, yang membawa Leonardo da Vinci ke mahkamahnya dan terkenal membeli Mona Lisa. Da Vinci mungkin menasihatinya mengenai pembinaan Château de Chambord yang megah, salah satu daripada banyak istana yang dia bina atau kembangkan.

Potret menunjukkan minatnya terhadap kemeja linen leher-perahu yang dihiasi dengan hiasan yang dihiasi dengan sulaman warna hitam sememangnya semua kemeja dalam angka 1-4 mungkin sama. Potret kemudian (Gambar 5) menunjukkan penggunaan kolar berdiri yang menjadi popular pada tahun 1530-an. François juga nampaknya mengenakan topi yang hampir sama dalam potret pada era ini (walaupun pada Gambar 1 bertakuk). Bonet dengan pinggiran 'halo' seperti ini menjadi popular pada tahun 1520-an:

"Pinggir sederhana yang bersembunyi menyembunyikan mahkota, mengelilingi kepala seperti halo, dan biasanya dibatasi dengan ujung burung unta, atau dipangkas dengan bulu burung unta tunggal yang diletakkan secara melintang dan bertali di satu sisi. Medali atau bros biasanya diletakkan di atas satu kuil. " (Cunnington 45)

Topi François juga dihiasi oleh aiguillettes emas (atau tanda / tip logam hiasan). Ganda / jeratnya dihiasi dengan memotong (Gambar 1), sulaman dan jahitan terbuka (Gambar 2-3), beadwork dan simpul (Gambar 4), dan tali pusat / tali (Gambar 5). Seperti biasa pada tahun 1520-an, dia memakai pedang dan membawa sarung tangan. Dalam gambar 2 dan 3, dia memakai alternatif untuk gaun, chamarre "longgar dan cukup pendek", yang dijelaskan oleh Boucher, "terbuka di depan, dilapisi dengan bulu atau sutera kontras, dan dengan bukaan lengan dilingkari dengan sayap bengkak, sering dihiasi dengan jalinan berwarna atau perasa ”(231). Pada gambar 3, jaketnya memiliki rok yang cukup besar dan dia mengenakan alat pemotong yang menonjol, serta selang berlapis, stoking yang dipegang oleh garters, dan sepatu bebek.

Persaingan fesyen François yang sengit dengan Henry VIII akan berlanjutan hingga tahun 1530-an, seperti yang akan kita lihat. Sebagai raja yang kuat dan berjaya yang memerintah salah satu negara paling kuat di Eropah, François menetapkan fesyen di Perancis dan mempengaruhinya di tempat lain.


Pertempuran Otumba. 7 Julai 1520

Terimalah dari mana, betul-betul? Orang Aztec tidak memiliki pengetahuan untuk membuat mesiu atau besi atau melatih kuda, dan mereka juga tidak mempunyai doktrin taktikal yang diperlukan untuk memanfaatkan perkara ini dengan berkesan. Selain itu, mereka akan berada di tengah-tengah serangkaian pemberontakan besar-besaran dan malapetaka yang tidak pernah terjadi sebelumnya. Terus terang saya akan kagum jika mereka berjaya bertahan, apalagi menggunakan semua teknologi Eropah baru ini.

BBadolato

Terimalah dari mana, betul-betul? Orang Aztec tidak memiliki pengetahuan untuk membuat mesiu atau besi atau melatih kuda, dan mereka juga tidak mempunyai doktrin taktikal yang diperlukan untuk memanfaatkan perkara ini dengan berkesan. Selain itu, mereka akan berada di tengah-tengah serangkaian pemberontakan besar-besaran dan malapetaka yang tidak pernah terjadi sebelumnya. Terus terang saya akan kagum jika mereka berjaya bertahan, apalagi menggunakan semua teknologi Eropah yang baru ini.

Saya tidak nampak mengapa? Berdagang dengan seseorang dan merancang untuk menaklukkannya tidak saling eksklusif.

Anda sebenarnya akan terkejut, sehingga suku asli Perang Pequot di Connecticut dan Massachusetts dengan cepat menggunakan senjata api dan alat-alat itu perlu dibuat dan diperbaiki dengan cepat, satu-satunya batasan adalah membuat mesiu. Oleh itu, jika orang Aztec bertahan, saya dapat melihat mereka dengan senjata bagaimana mereka menerapkannya menjadi doktrin adalah kisah lain. Orang-orang asli di timur laut menggunakan senjata sebagai sebahagian daripada taktik perang gerila mereka dan melaksanakannya dengan berkesan, mereka mungkin perlu mengubah cara mereka berperang, tetapi tidak mustahil seperti yang didengar.

Kuda Saya tidak melihat bagaimana mereka boleh menggunakannya dengan cepat tidak ada keperluan untuk mereka tidak seperti penduduk asli di Great Plains yang secara praktikal menjadi orang Mongolia di Amerika dengan cara mereka hidup dan dilatih menunggang kuda. Mereka akan terbiasa membiak mereka dan melatih mereka juga.

Fernando Perla

Fernando Perla

Darthfanta

Sudah tentu melalui orang Eropah sendiri. Tidak diragukan lagi bahawa jika orang Sepanyol tidak mendapat apa yang mereka mahukan secara paksa, mereka akan melakukannya melalui perdagangan, apalagi pesaing orang Sepanyol yang IOTL secara aktif berdagang dan menyokong penentang bukan Kristian terhadap orang Sepanyol, seperti Uthmaniyyah dan Maghribi.

Castille berdagang dengan Granada sebelum penaklukan terakhir. Ini juga merupakan era di mana penyeludupan adalah perkara biasa. Tidak mungkin pihak berkuasa Sepanyol dapat menghalang pedagang untuk berdagang dengan orang Mesoamerika. Dan percayalah, ada Quislings di setiap negara di bila-bila masa.

Fernando Perla

RodentRevolution

Jadi setelah melihat Perquot War, saya tidak begitu bersemangat bahawa atau bahkan prosesnya benar-benar menunjukkan kemampuan orang Amerika Utara untuk menguasai senjata api atau menentang pelanggaran Eropah.

Orang Jepun adalah besi yang menggunakan budaya dengan tradisi kerja logam yang kuat dan pengetahuan yang ada tentang mesiu melalui hubungan perdagangan dengan China. Ini meletakkan mereka dalam kedudukan yang agak berbeza dengan orang-orang Aztec yang merupakan zaman budaya batu maju yang logamnya yang paling maju adalah tembaga yang tidak disatukan (seperti jika tidak tembaga, tembaga atau tembaga akan menjadi keren anda dapat membuat senjata dari yang lain). Orang Jepun pada dasarnya satu lompatan secara teknikal dari senjata, orang-orang Aztec adalah banyak lompatan dari senjata api.

Castille berdagang dengan Granada sebelum penaklukan terakhir. Ini juga merupakan era di mana penyeludupan adalah perkara biasa. Tidak mungkin pihak berkuasa Sepanyol dapat menghalang pedagang untuk berdagang dengan orang Mesoamerika. Dan percayalah, ada Quislings di setiap negara di bila-bila masa.


Orang Sepanyol juga menyatakan bahawa Ming China akan ditaklukkan, saya belum melihat usaha konkrit oleh orang Sepanyol untuk melakukannya. Mahkota Sepanyol juga tidak peduli untuk menyokong mana-mana penaklukan, semua penaklukan adalah usaha swasta di mana mahkota Sepanyol tidak menghabiskan satu duit pun.

Perlu diperhatikan bahawa untuk jangka masa pendek sekurang-kurangnya orang Sepanyol kemungkinan akan memiliki monopoli perdagangan dengan Mexico. Perlu juga diperhatikan bahawa memandangkan keadaan Aztec yang tidak menentu ketika orang Sepanyol tiba, perdagangan akan membuat keadaan lebih buruk bagi mereka kerana kemungkinan akan menguntungkan pesaing tempatan mereka dan oleh itu, kedatangan lebih banyak senjata akan mengecewakan kerajaan seterusnya mengikat pemisah politik dan ekonomi kepada Sepanyol.

Walaupun perlu diperhatikan bahawa sama seperti Perquot ditahan dan akhirnya ditakluki oleh milisi peneroka tanpa sokongan pasukan tetap yang dikirim dari negara-negara induk, Pertempuran Otumba mewakili pertembungan antara kekuatan medan kekaisaran utama kerajaan Aztec dan sekumpulan petualang dengan beberapa sekutu asli. Sekiranya Sepanyol kalah dalam pertarungan seperti itu, ia kalah kecil tetapi jelas pasukan kecil seperti itu mempunyai peluang untuk menang besar. Ming di sisi lain cenderung jauh lebih kuat dalam menghadapi serangan tersebut kerana teknologi yang lebih besar (termasuk meriam dan pasukan berkuda sendiri), ketahanan penyakit yang lebih besar (mereka mengeksportnya ke Eropah sebenarnya) dan politik yang lebih kukuh keadaan.

Fernando Perla

Fernando Perla

BBadolato

Oleh kerana telah melihat Perquot War, saya tidak begitu bersemangat bahawa atau bahkan prosesnya benar-benar menunjukkan kemampuan orang Amerika Utara untuk menguasai senjata api atau menentang pelanggaran Eropah.

Walaupun perlu diperhatikan bahawa sama seperti Perquot ditahan dan akhirnya ditakluki oleh milisi peneroka tanpa sokongan pasukan tetap yang dikirim dari negara-negara induk, Pertempuran Otumba mewakili pertembungan antara kekuatan medan kekaisaran utama kerajaan Aztec dan sekumpulan petualang dengan beberapa sekutu asli.

Saya tidak akan membaca laman wikipedia umum yang berpotensi buruk, tetapi sebuah buku yang sebenarnya merangkumi taktik asli Amerika dalam Perang Pequot yang disebut Cara Perang Sulking. Ini memperincikan kemampuan asli mempertahankan senjata api, membuat alat yang berkaitan dengannya bahkan menggunakan metalurgi, dan menyesuaikannya dengan cara perang mereka bersama dengan pengepungan gaya barat. Satu-satunya batasan mereka ialah ketidakmampuan membuat mesiu sendiri.

Bahagian yang paling penting dalam buku ini adalah, milisi yang pada awalnya bertempur dengan gaya barat yang khas dengan banyak menderita serangan, kerana orang asli berperang dengan taktik yang tidak teratur dan memanfaatkan kawasan tersebut. The hanya alasan mengapa milisi menang adalah kerana mereka dengan enggan menggunakan pribumi sebagai pemandu dan pengakap untuk akhirnya bertempur, jika tidak, keadaan akan menjadi pemusnahan sepenuhnya beberapa New England Colonies.

Fernando Perla

Darthfanta

Fernando Perla

Darthfanta

Fernando Perla

Darthfanta

Kerana ada orang Sepanyol dengan menunggang kuda. Ia juga tidak mungkin pertempuran dapat dipotong dengan jelas dari segi membunuh semua orang Sepanyol.

Mengenai soalan kedua, mereka mungkin sudah tahu. Setelah melakukan kontak awal dengan Aztec, Cortes mengirim sejumlah orang Sepanyol kembali ke Sepanyol untuk melaporkan kemajuan ekspedisi dan menghalalkan ekspedisi tersebut.

RodentRevolution

Saya tidak akan membaca laman wikipedia umum yang berpotensi buruk, tetapi sebuah buku yang sebenarnya merangkumi taktik asli Amerika dalam Perang Pequot yang disebut Cara Perang Sulking. Ini memperincikan kemampuan asli mempertahankan senjata api, membuat alat yang berkaitan dengannya bahkan menggunakan metalurgi, dan menyesuaikannya dengan cara perang mereka bersama dengan pengepungan gaya barat. Satu-satunya batasan mereka ialah ketidakmampuan membuat mesiu sendiri.

Bahagian yang paling penting dalam buku ini ialah, milisi yang pada awalnya bertempur dengan gaya barat yang khas dengan banyak menderita serangan, kerana orang asli berperang dengan taktik yang tidak teratur dan memanfaatkan kawasan tersebut. The hanya alasan mengapa militia menang adalah kerana mereka dengan enggan menggunakan pribumi sebagai pemandu dan pengakap untuk akhirnya bertempur, jika tidak, keadaan akan menjadi pemusnahan sepenuhnya beberapa New England Colonies.

Sentiasa berhati-hati dengan alasan sahaja.

Oleh itu, kita mempunyai situasi di mana sebilangan kecil penduduk dapat menggunakan senjata api. Tetapi walaupun berhadapan dengan penduduk yang kecil, mereka terpaksa berperang. perang gerila bukanlah tanda pasukan yang lebih kuat yang pernah ada. lebih jauh tetapi kita mempunyai keadaan bahawa sementara Perquot dapat memerangi sesama penduduk asli Amerika mereka dengan keadaan yang sama, mereka tidak dapat mengalahkan sebuah pasukan militia yang lebih dari seratus orang kuat.

Masalahnya di sini ialah senjata boleh dibeli. nampaknya Perang Sulking mendakwa mereka tahu bagaimana mengekalkannya, berbaloi jika anda mempunyai masa untuk menggali nota kaki dan melihat sumber asalnya. lihat apakah tahap pembaikan disebutkan walaupun untuk tukang gun yang mahir menggantikan bahagian yang rosak adalah tugas pada zaman ini. Walau bagaimanapun, kami mempunyai masalah nombor yang diberikan dan seperti yang anda perhatikan, bergantung kepada pembekal luar untuk peluru. Meningkatkan keperluan Aztec semestinya jelas sebagai masalah yang jauh lebih kompleks.

Sekiranya anda berusaha mempertahankan kerajaan atas rakyat yang membenci anda, maka perang gerila adalah pilihan yang sukar untuk dipertahankan secara politik.

Masalah lain bagi Aztec ialah jika mereka menggunakan taktik revolusi ketenteraan, maka mereka akan menghadapi struktur sosial yang ada dengan tekanan yang tinggi. Pahlawan Jaguar misalnya memiliki status istimewa kerana kemahiran mereka dengan jenis senjata tertentu. adakah mereka akan dapat menguasai orang-orang yang sibuk atau bertoleransi dengan orang-orang baru yang begitu lengkap, anda mungkin ingin memeriksa reaksi orang-orang Mamluk terhadap usaha awal Sultan Mesir untuk menubuhkan kumpulan senjata api.

Sekarang saya tidak mahu mengabaikan pelajaran Perquot sepenuhnya, hanya perlu diperhatikan bahawa mereka tidak dapat disesuaikan dengan tahap keadaan yang cuba dipelihara oleh Aztec.


Pasukan Petugas Drysdale

Unit Marinir Diraja Britain yang sama yang akan terdedah kepada ubat psychedelic LSD semasa latihan ketenteraan selama seminggu pada tahun 1964 juga mengembangkan reputasi yang menakutkan di Battle of the Chosin Reservoir. Kolonel D.B. Drysdale, komandan Komando Bebas 41 Royal Royal Marine, mengumpulkan Task Force Drysdale, yang terdiri daripada 922 lelaki dan 141 kenderaan. Pasukan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu dari Marinir Diraja Britain, askar Tentera Darat AS, dan Marinir AS bergerak sejauh 11 batu di atas jalan yang ditutupi ais dari Koto-ri ke Hagaru-ri untuk menyelamatkan Bahagian Laut 1 dari dimusnahkan. Mereka bertempur melalui 12 sekatan jalan raya dan ribuan tentera China untuk sampai ke bandar Hagaru-ri, yang terletak di hujung selatan Chosin Reservoir.

"Ini adalah pertama kalinya Angkatan Laut kedua negara bertempur sejak mempertahankan Legasi Peking pada tahun 1900," tulis Letnan Kolonel Drysdale dalam laporannya. "Boleh dikatakan bahawa kekaguman semua anggota Komando 41 untuk saudara mereka berpelukan adalah dan tidak terbatas. Mereka bertarung seperti harimau dan semangat mereka serta esprit de corps tidak ada duanya. "



Komen:

  1. Niu

    Saya minta maaf, kerana saya campur tangan, ada tawaran untuk pergi ke jalan lain.

  2. Stanwik

    I advise you to look at the website where there are many articles on this matter.

  3. Shakabar

    Wonderful, this is a very valuable sentence

  4. Tilden

    What words ... super, wonderful thought



Tulis mesej