Nasihat

Kaisar Han dari China

Kaisar Han dari China



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Dinasti Han memerintah China selepas kejatuhan dinasti kekaisaran pertama, Qin pada 206 B.C. Pengasas Han Dynasty, Liu Bang, adalah orang biasa yang memimpin pemberontakan terhadap anak lelaki Qin Shi Huangdi, maharaja pertama China yang bersatu, yang kerjaya politiknya adalah pendek dan penuh penghinaan terhadap rekan-rekannya.

Untuk 400 tahun yang akan datang, pergolakan dan perang awam, konflik kekeluargaan dalaman, kematian secara tiba-tiba, mutasi, dan penggantian semula jadi akan menentukan peraturan yang akan membawa dinasti ke kejayaan ekonomi dan ketenteraan yang besar dalam jangka masa panjang mereka.

Walau bagaimanapun, Liu Xis mengakhiri pemerintahan Dinasti Han yang panjang, yang memberi laluan kepada tempoh Tiga Kerajaan 220-280 AD Masih, ketika mempertahankan kuasa Dinasti Han itu dianggap sebagai Zaman Keemasan dalam sejarah Cina - salah satu yang terbaik dari Cina dinasti - membawa kepada warisan lama rakyat Han, yang masih merupakan sebahagian besar etnik Cina yang dilaporkan hari ini.

Penguat Empat Han Pertama

Pada hari-hari akhir Qin, Liu Bang, pemimpin pemberontak terhadap Qin Shi Huangdi mengalahkan pemimpin pemberontakan saingannya Xiang Yu dalam peperangan, menyebabkan hegemonnya ke atas 18 kerajaan kerajaan imperial China yang telah berjanji setia kepada setiap pejuang. Chang'an dipilih sebagai ibu kota dan Liu Bang, yang dikenali sebagai Han Gaozu, sehingga mati pada tahun 195 SM.

Peraturan itu diserahkan kepada bangsawan Bang Liu Ying sehingga dia meninggal beberapa tahun kemudian pada tahun 188, melewati Liu Gong (Han Shaodi) dan cepat ke Liu Hong (Han Shaodi Hong). Pada 180, ketika Empayar Wendi mengambil takhta, beliau menyatakan bahawa sempadan China harus tetap tertutup untuk mengekalkan kekuasaannya yang semakin meningkat. Kerusuhan sivik mengakibatkan kaisar seterusnya Han Wudi membatalkan keputusan itu pada 136 BC, tetapi serangan yang gagal pada alam sekitar Xiongu selatan menyebabkan kempen beberapa tahun cuba menggulingkan ancaman terbesar mereka.

Han Jingdi (157-141) dan Han Wudi (141-87) meneruskan kesulitan ini, mengambil alih kampung dan menukarnya ke pusat-pusat pertanian dan kubu-kubu di selatan sempadan, memaksa Xiongu keluar dari padang di seluruh Gurun Gobi. Selepas pemerintahan Wudi, di bawah pimpinan Han Zhaodi (87-74) dan Han Xuandi (74-49), pasukan Han terus menguasai Xiongu, mendorong mereka ke barat dan mendakwa tanah mereka sebagai hasilnya.

Hidupkan Millenium itu

Semasa pemerintahan Han Yuandi (49-33), Han Chengdi (33-7), dan Han Aidi (7-1 SM), Weng Zhengjun menjadi Empress China yang pertama sebagai hasil kerabatnya - walaupun lebih muda gelaran bupati semasa pemerintahannya yang sepatutnya. Tidak sampai keponakannya mengambil mahkota sebagai Emporer Pingdi dari 1 SM. kepada A.D. 6 bahawa dia menyokong peraturannya.

Han Ruzi dilantik sebagai maharaja selepas kematian Pingdi dalam A.D. 6, bagaimanapun, kerana usia muda, dia telah dilantik di bawah jagaan Wang Mang, yang berjanji untuk melepaskan kawalan apabila Ruzi datang untuk memerintah. Ini bukan kes itu dan sebaliknya banyak demonstrasi sivil, beliau mendirikan Dinasti Xin selepas mengumumkan gelarannya adalah Mandat Syurga.

Dalam 3 A.D. dan sekali lagi dalam 11 A.D., banjir besar melanda tentera Xin Wang di sepanjang Sungai Kuning, menghancurkan tenteranya. Penduduk kampung yang berpindah menyertai kumpulan pemberontak yang memberontak terhadap Wang, menyebabkan kejatuhannya yang paling besar di mana 23 Geng Shidi (The Gengshi Emporer) cuba memulihkan kekuasaan Han dari 23 hingga 25 tetapi ditimpa dan dibunuh oleh kumpulan pemberontak yang sama, Kening Merah.

Saudaranya, Liu Xiu - kemudian Guang Wudi - naik tahta dan dapat memulihkan sepenuhnya Dinasti Han sepanjang pemerintahannya dari 25 hingga 57. Dalam masa dua tahun, dia telah memindahkan ibu kota ke Luoyang dan memaksa Alis Merah untuk menyerah dan hentikan pemberontakannya. Selama 10 tahun ke depan, dia berjuang untuk memadamkan para pemberontak pemberontak lain yang mendakwa gelaran Emporer.

Abad Han yang terakhir

Pemerintahan Han Mingdi (57-75), Han Zhangdi (75-88), dan Han Hedi (88-106) telah bertarung dengan pertempuran kecil antara negara-negara saingan lama yang berharap dapat menuntut India di selatan dan Pergunungan Altai ke Utara. Kegelisahan politik dan sosial menghantui pemerintahan Han Shangdi dan penggantinya Han Andi meninggal dunia dengan plot penganiaya terhadapnya, meninggalkan isterinya untuk melantik anaknya Marquess of Beixiang menjadi takhta pada 125 dengan harapan mengekalkan keturunan keluarga mereka.

Namun, kesetiaan yang sama yang bimbang ayahnya akhirnya menyebabkan kematiannya dan Han Shundi dilantik sebagai maharaja pada tahun yang sama dengan Emporer Shun of Han, memulihkan nama Han kepada kepimpinan dinasti itu. Pelajar Universiti memulakan bantahan terhadap mahkamah kesat Shundi. Bantahan ini gagal, menyebabkan Shundi digulingkan oleh mahkamahnya sendiri dan penggantian Han Chongdi (144-145), Han Zhidi (145-146) dan Han Huandi (146-168), yang masing-masing cuba melawan pasukan kasim mereka lawan tidak berjaya.

Tidak sampai Han Lingdi naik dibuang pada 168 bahawa Dinasti Han benar-benar dalam perjalanan keluar. Maharaja Ling menghabiskan sebahagian besar masanya berperan dengan gundik-gundiknya daripada mengawal, meninggalkan kawalan dinasti kepada orang kasim Zhao Zhong dan Zhang Rang.

Kejatuhan Dinasti

Dua maharaja terakhir, adik-beradik Shaodi - Putera Hongnong - dan Kaisar Xian (dahulunya Liu Xie) memimpin kehidupan di jalankan dari ahli-ahli kesayangan yang tidak bersalah. Shaodi hanya memerintah satu tahun pada 189 sebelum diminta untuk melepaskan takhtaya kepada Maharaja Xian, yang memerintah sepanjang baki Dinasti itu.

Pada tahun 196, Xian memindahkan ibu kota ke Xuchang atas arahan Cao Cao - gabenor Yan Yan - dan pertikaian sivil meletus antara tiga kerajaan berperang yang memerangi maharaja muda. Di selatan Sun Quan memerintah, manakala Liu Bei menguasai barat China dan Cao Cao mengambil alih utara. Apabila Cao Cao meninggal pada tahun 220 dan anaknya Cao Pi memaksa Xian untuk melepaskan gelaran maharaja kepadanya.

Maharaja baru ini, Wen of Wei, secara rasmi memansuhkan Dinasti Han dan warisan keluarganya untuk memerintah China. Dengan tiada tentera, tidak ada keluarga, dan tidak ada ahli waris, bekas Empayar Xian meninggal dunia sejak zaman tua dan meninggalkan China untuk konflik tiga pihak antara Cao Wei, Timur Wu dan Shu Han, tempoh yang dikenali sebagai tempoh Tiga Kerajaan.


Tonton video itu: TERUNGKAP!!! Kaisar China T1dur1 121 Perempuan dalam 15 Hari, Bagaimana pembagiannya? (Ogos 2022).