Ulasan

Monolog Creon dari "Antigone"

Monolog Creon dari "Antigone"


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Mengingat dia muncul dalam tiga lakon trilogi Sophocles 'Oedipus, Creon adalah watak yang kompleks dan pelbagai. InOedipus Raja, dia berfungsi sebagai penasihat dan kompas moral. In Oedipus di Colonus, dia cuba berunding dengan bekas monyet buta dengan harapan memperoleh kuasa. Akhirnya di, Creon telah mencapai takhta selepas perang saudara yang panjang antara dua saudara, Eteocles, dan Polyneices. Anak lelaki Oedipus Eteocles meninggal dunia mempertahankan keadaan kota Thebes. Sebaliknya, polneis mati untuk merampas kuasa daripada abangnya.

Monolog Drama Creon

Dalam monolog ini diletakkan di awal permainan, Creon mewujudkan konflik. Etecles jatuh diberikan pengebumian wira. Walau bagaimanapun, Creon menetapkan bahawa Polyneices yang ditiup akan ditinggalkan di padang belantara. Perintah diraja ini akan membangkitkan pemberontakan tunggal ketika kakak saudara perempuan, Antigone, yang setia menolak untuk mematuhi undang-undang Creon. Apabila Creon menghukumnya kerana mengikuti kehendak Dewa-Dewa Olimpik dan bukan pemerintahan raja, dia mengakui murka dewa.

Petikan berikut dicetak semula dari Drama Yunani. Ed. Bernadotte Perrin. New York: D. Appleton and Company, 1904

CREON: Saya kini mempunyai takhta dan semua kuasanya, dengan kedekatan kekeluargaan kepada orang mati. Tidak ada seorang pun yang dapat diketahui sepenuhnya, dalam jiwa dan roh dan pikiran, sehingga ia dilihat berpengalaman dalam aturan dan hukum. Kerana jika ada, sebagai panduan tertinggi negara, tidak berpegang kepada nasihat terbaik, tetapi, melalui ketakutan, menyimpan bibirnya terkunci, saya memegang, dan pernah memegang, dia paling asas; dan jika ada yang membuat teman lebih banyak dari pada tanah airnya, lelaki itu tidak mempunyai tempat dalam hal saya. Sebab saya - Zeus saksi saya, yang melihat segala sesuatu selalu - tidak akan diam jika saya melihat kehancuran, bukan keselamatan, datang kepada rakyat; dan saya juga tidak akan menganggap musuh negara sebagai kawan saya sendiri; mengingat ini, bahawa negara kita adalah kapal yang membawa kita selamat, dan bahawa hanya semasa dia maju dalam pelayaran kita, kita boleh membuat sahabat sejati. Inilah peraturan yang saya menjaga kebesaran kota ini. Dan selaras dengan mereka adalah edict yang saya kini telah diterbitkan kepada rakyat menyentuh anak-anak Oedipus; bahawa Eteocles, yang telah bertempur untuk kota kita, dengan segala kemuliaan senjata, akan dikerumuni, dan dimahkotai dengan setiap upacara yang mengikuti orang mati yang paling mulia untuk berehat. Tetapi bagi abangnya, Polyneices - yang kembali dari pembuangan, dan berusaha untuk memakannya dengan api dengan kota nenek moyangnya dan kuil-kuil para dewa nenek moyangnya - berusaha merasakan darah berkabung, dan memimpin sisa ke dalam perbudakan --dalam orang ini, telah diberitakan kepada rakyat kita bahawa tidak ada yang akan memberi rahmat kepadanya dengan kebingungan atau meratap, tetapi meninggalkan dia unburied, mayat untuk burung-burung dan anjing-anjing untuk makan, pemandangan yang memalukan.


Tonton video itu: TRAGEDI MANUSIA 1 OEIDIPUS DALAM SEBUAH MONOPLAY (Julai 2022).


Komen:

  1. Coire

    Saya fikir anda akan membenarkan kesilapan itu. Saya boleh buktikan.

  2. Sabah

    What a graceful message

  3. Mazuzilkree

    What a phrase ... Great, the excellent idea

  4. Gumaa

    Sebaliknya maklumat yang berguna



Tulis mesej