Maklumat

Huáscar dan Atahualpa Inca Perang Saudara

Huáscar dan Atahualpa Inca Perang Saudara



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Dari 1527 hingga 1532, saudara lelaki Huáscar dan Atahualpa berperang melawan Empayar Inca. Bapa mereka, Inca Huayna Capac, telah membenarkan setiap mereka untuk memerintah sebagai sebahagian daripada Empayar sebagai bupati semasa pemerintahannya: Huáscar di Cuzco dan Atahualpa di Quito. Ketika Huayna Capac dan pewarisnya, Ninan Cuyuchi, meninggal pada tahun 1527 (beberapa sumber mengatakan pada awal tahun 1525), Atahualpa dan Huáscar pergi berperang melawan siapa yang akan menggantikan ayah mereka. Apa yang tidak diketahui oleh lelaki adalah ancaman yang jauh lebih besar kepada Empayar yang mendekati: penakluk bahasa Sepanyol yang kejam yang diketuai oleh Francisco Pizarro.

Latar belakang Perang Saudara Inca

Dalam Empayar Inca, perkataan "Inca" bermaksud "Raja," berbanding perkataan seperti Aztec yang merujuk kepada orang atau budaya. Namun, "Inca" sering digunakan sebagai istilah umum untuk merujuk kepada kumpulan etnik yang tinggal di Andes dan penduduk khususnya Inca Empayar.

Kaisar Inca dianggap bersifat ilahi, secara langsung turun dari Matahari. Kebudayaan perang mereka telah merebak dari kawasan Tasik Titicaca dengan pantas, menakluk satu suku kaum dan kumpulan etnik demi satu demi satu untuk membina sebuah Empayar yang hebat yang merangkak dari Chile ke selatan Kolombia dan termasuk banyak kawasan Peru, Ecuador, dan Bolivia.

Kerana garis Inca Royal sepatutnya turun secara langsung dari matahari, adalah tidak wajar bagi Kaisar Inca untuk "berkahwin" dengan siapa pun kecuali saudara perempuan mereka sendiri. Walau bagaimanapun, banyak gundik yang dibenarkan dan Inca kerajaan cenderung mempunyai banyak anak lelaki. Dari segi penggantian, mana-mana anak kepada seorang Kaisar Inca akan melakukannya: dia tidak perlu dilahirkan oleh Inca dan kakaknya, dan juga tidak harus menjadi tertua. Sering kali, peperangan sivil kejam akan pecah apabila kematian seorang Maharaja kerana anak-anaknya berjuang untuk takhta: ini menghasilkan kekacauan yang banyak tetapi mengakibatkan barisan panjang keturunan Inca yang kuat, sengit dan kejam yang membuat Empire kuat dan menggerunkan.

Inilah yang berlaku pada tahun 1527. Dengan kuasa Huayna Capac yang hilang, Atahualpa dan Huáscar nampaknya cuba untuk memerintah secara bersama untuk beberapa waktu tetapi tidak mampu melakukannya dan permusuhan segera tercetus.

The War of the Brothers

Huáscar memerintah Cuzco, ibukota Empayar Inca. Oleh itu, dia mengarahkan kesetiaan kebanyakan orang. Atahualpa, bagaimanapun, memiliki kesetiaan tentera profesional Inca yang besar dan tiga jeneral yang cemerlang: Chalcuchima, Quisquis, dan Rumiñahui. Tentera yang besar telah berada di utara berhampiran Quito yang menaklukkan suku-suku kecil ke Empayar ketika peperangan meletus.

Pada mulanya, Huáscar membuat percubaan untuk menangkap Quito, tetapi tentera perkasa di bawah Quisquis menolaknya. Atahualpa menghantar Chalcuchima dan Quisquis selepas Cuzco dan meninggalkan Rumiñahui di Quito. Orang Cañari, yang mendiami wilayah Cuenca moden di selatan Quito, bersekutu dengan Huáscar. Ketika pasukan Atahualpa bergerak ke selatan, mereka menghukum Cañari dengan sangat parah, menghancurkan tanah mereka dan membunuh ramai orang. Tindakan membalas dendam ini akan kembali menghantui orang-orang Inca di kemudian hari, kerana Cañari akan bersekutu dengan penagih Sebastián de Benalcázar ketika ia berarak di Quito.

Dalam pertempuran terdesak di luar Cuzco, Quisquis mengarahkan pasukan Huáscar pada tahun 1532 dan menangkap Huáscar. Atahualpa, gembira, bergerak ke selatan untuk mengambil milik Empayarnya.

Kematian Huáscar

Pada bulan November 1532, Atahualpa berada di bandar Cajamarca meraikan kemenangannya ke atas Huáscar apabila sekumpulan 170 orang asing yang tiba-tiba tiba di bandar: Penganut Sepanyol di bawah Francisco Pizarro. Atahualpa bersetuju untuk bertemu dengan orang Sepanyol tetapi orang-orangnya diserang hendap di dataran bandar Cajamarca dan Atahualpa ditangkap. Ini adalah permulaan penghujung Empayar Inca: dengan Maharaja dalam kuasa mereka, tiada siapa yang berani menyerang Sepanyol.

Atahualpa tidak lama lagi menyedari bahawa orang Sepanyol mahu emas dan perak dan mengatur agar tebusan raja dibayar. Sementara itu, dia dibenarkan menjalankan Empayarnya dari penawanan. Salah satu perintah pertamanya ialah pelaksanaan Huáscar, yang disembelih oleh penculiknya di Andamarca, tidak jauh dari Cajamarca. Dia mengarahkan pelaksanaannya apabila dia diberitahu oleh orang Sepanyol bahawa mereka mahu melihat Huáscar. Takut bahawa abangnya akan membuat perjanjian dengan Sepanyol, Atahualpa mengarahkan kematiannya. Sementara itu, di Cuzco, Quisquis telah melaksanakan semua ahli keluarga Huáscar dan bangsawan yang menyokongnya.

Kematian Atahualpa

Atahualpa telah berjanji untuk mengisi sebuah bilik besar setengah penuh dengan emas dan dua kali lebih banyak dengan perak untuk memastikan pembebasannya, dan pada akhir 1532, para utusan merebak ke sudut-sudut jauh Empayar untuk memerintahkan subjeknya untuk menghantar emas dan perak. Sebagai karya seni berharga yang dicurahkan ke Cajamarca, mereka telah dicairkan dan dihantar ke Sepanyol.

Pada bulan Julai 1533, Pizarro dan orang-orangnya mula mendengar desas-desus bahawa tentera perkasa Rumiñahui, yang masih berada di Quito, telah mengerahkan dan mendekati dengan matlamat membebaskan Atahualpa. Mereka panik dan menamatkan Atahualpa pada 26 Julai, menuduh dia "pengkhianatan." Desas-desus kemudian terbukti palsu: Rumiñahui masih di Quito.

Warisan Perang Saudara

Tidak ada keraguan bahawa perang saudara adalah salah satu faktor yang paling penting dalam penaklukan Sepanyol terhadap Andes. Inca Empire adalah yang kuat, memaparkan pasukan berkuasa, jeneral yang mahir, ekonomi yang kuat dan penduduk yang bekerja keras. Sekiranya Huayna Capac masih bertanggungjawab, Sepanyol akan mempunyai masa yang sukar. Seperti biasa, orang Sepanyol mampu menggunakan konflik dengan mahir demi kelebihan mereka. Selepas kematian Atahualpa, orang Sepanyol dapat menuntut gelaran "penakluk" dari Huáscar yang malang dan berarak ke Cuzco sebagai pembebasan.

Empayar telah dibahagikan dengan tajam semasa perang, dan dengan menumpukan diri kepada puak Huáscar, orang Sepanyol dapat berjalan ke Cuzco dan merampas segala apa yang telah ditinggalkan setelah tebusan Atahualpa telah dibayar. Ketua Quisquis akhirnya melihat bahaya yang ditimbulkan oleh orang Sepanyol dan memberontak, tetapi pemberontakannya diturunkan. Rumiñahui dengan penuh belas kasihan mempertahankan utara, melawan para penyerang setiap langkah, tetapi teknologi dan taktik tentera Sepanyol yang unggul, bersama dengan sekutu termasuk Cañari, menentang perlawanan dari awal.

Malah beberapa tahun selepas kematian mereka, Sepanyol menggunakan perang saudara Atahualpa-Huáscar untuk kelebihan mereka. Selepas penaklukan Inca, banyak orang yang kembali ke Sepanyol mula tertanya-tanya apa yang telah dilakukan Atahualpa untuk diculik dan dibunuh oleh orang Sepanyol, dan mengapa Pizarro telah menyerang Peru di tempat pertama. Nasib baik untuk Sepanyol, Huáscar menjadi ketua saudara-saudara, yang membolehkan orang Sepanyol (yang mempraktikkan primogeniture) untuk menegaskan bahawa Atahualpa telah "merampas" takhta saudaranya dan oleh itu permainan yang adil untuk bahasa Sepanyol yang hanya mahu "menetapkan perkara yang betul" dan membalas dendam miskin Huáscar, yang tidak pernah bertemu dengan orang Sepanyol. Kempen meletus terhadap Atahualpa diketuai oleh penulis penaklukan Sepanyol seperti Pedro Sarmiento de Gamboa.

Persaingan antara Atahualpa dan Huáscar bertahan hingga ke hari ini. Tanya kepada siapa saja dari Quito tentang hal itu dan mereka akan memberitahu anda bahawa Atahualpa adalah yang sah dan Huizar seorang perampas: mereka memberitahu cerita sebaliknya di Cuzco. Di Peru, pada abad kesembilan belas, mereka membaptis sebuah kapal perang baru yang hebat "Huáscar," sedangkan di Quito anda boleh mengambilfútbol permainan di stadium kebangsaan: "Estadio Olímpico Atahualpa."

Sumber

  • Hemming, John.Penaklukan Inca London: Pan Books, 2004 (asal 1970).
  • Herring, Hubert.Sejarah Amerika Latin Dari Permulaan hingga ke Hadapan. New York: Alfred A. Knopf, 1962.